FullDaySchool

Ikutan ah nulis yang sedang trending topik ini. Biar kekinian..

Tapi sebelumnya, saya mau kasih tau latar belakang saya dulu ya.. Saya ibu rumah tangga berumur hampir 34 th, yang punya 3 anak laki-laki kelas 2, 3, dan 6 SD.

Di rumah saya bukan termasuk ibu sabar. Saya juga sering teriak kesel plus melotot semelotot-melototnya kalo anak saya nggak nurut.

Saya beberapa kali nangis gara-gara merasa nggak becus jadi ibu. Anaknya berantem melulu. Suami saya sudah kebal taruh hp di telinga hanya untuk denger saya nangis tanpa berani komentar (kalo komentar pasti kena sambar amarah juga soalnya).

Jadi kalau orang berpendapat saya memilih menolak full day school karena saya bisa mendidik anak saya dengan baik dan benar itu sebenernya salah. Saya menolak bukan karena nggak melihat kenyataan bahwa anak lebih terawasi di sekolah daripada dibiarin tanpa pengawasan ketika orang tuanya kerja.

Bukan juga karena saya nggak mau melihat kalo banyak orang tua yang memenangkan piala the worst parents ever soal pendidikan karakter anak.

Tapi..begini ceritanya…

Dulu pas saya masih SMP (negeri) pernah diuji coba sekolah 5 hari, dari jam 7 sampai 3.30.
Nggak ada katering sih, trus nggak ada yang bisa anter bekal yang fresh. Jadi saya bawa nasi sejak pagi yang rasanya bagi saya tetap seenak nasi hangat karena makan siangnya rame-rame.

Trus isi kegiatannya?

Hhmm.. coba saya inget-inget ya… kayaknya pelajaran semua deh. Soalnya Sabtunya libur jadi dipadatin. Eh masak, sih? Iya, deh, kayaknya pelajaran gitu semua.

Apakah saya stress? Enggak tuuh…

Bener lho! Justru saya asyik bisa ngobrol lama-lama di sekolah. Capek sih iya. Berasanya pas perjalanan pulang. Pengennya tidur. Apalagi saya kan naik bis kota. Deket jendela. Angin sepoi-sepoi bikin ketiduran saking capeknya. Pas bangun-bangun udah kebablasan dan betenya minta ampun, musti naik bis lagi menuju tujuan yang benar.

Nah, sekarang ini anak-anak saya udah SD semua. Karena sekolah negeri ya tentu saja jam belajarnya bentar, tapi sudah ada les mata pelajaran sejak kelas satu.

Iseng-iseng ditotalin dengan les (termasuk jeda antara sekolah dengan les – biasanya sejam), kelas 1 – 2 itu 6 jam, kelas 3 – 4 itu sekitar 7,5 jam, dan kelas 5 – 6 kurang lebihnya 8,5 jam. Masih jauh kalo dibandingin wacana full day school yang 10 jam.

Selama ini saya enggak ikutin les karena takut anaknya capek udah ikut les musik, ngaji, dan Kumon, walaupun akhirnya yang sulung terpaksa ikut les sekolah juga ketika naik kelas 6, karena (duh malu saya) saya udah keteteran nggak bisa selalu dampingi anak belajar.

Kalau adik-adiknya sih belum ikut les sekolah. Pelajarannya juga masih santai. Banyak-banyak bermain aja biar nanti pas udah gede nggak hobi mainin anak orang.. eeaaa…😂

Fyi, les Kumon ini nggak seperti yang diberitakan lho. Kapan itu baca tulisan ada anak stress karena dipaksa dalam sekian menit harus selesai berapa lembar. Ah ya emang bener sih, tapi ya nggak dipaksa.

Kalo menurut saya itu yang salah ya orang tuanya (kalo memang ceritanya bukan hoax), bukan Kumonnya.

Anak-anak saya jumlah PR nya bisa request sesuai kemampuan, kok. Kadang cuman 3 lembar aja, kadang 5 lembar (normalnya 10 lembar). Libur nggak ambil PR juga bisa walaupun sangat tidak disarankan oleh pembimbingnya.

Saya kalo Minggu atau liburan sekolah nggak pernah suruh anak saya ambil PR Kumon. Karena libur is libur.

Walaupun memang hasilnya nggak sedasyat yang rajin ngerjain PR (atau memang yang dari sananya emang otaknya kek kalkulator – baru sebentar gabung langsung naik level atas).

Cuman ya itu, Kumon, ngaji, dan musik itu prinsipnya adalah berlatih setiap hari. Dan saya rasa itu udah kebanyakan apalagi kalo mau ditambah les sekolah. Kan sayanya juga capek nganterin.

Lalu anak saya yang akhirnya ikut les sekolah itu gimana? Stress nggak? Well menurut saya iya, harusnya anak SD itu masih senang-senang bermain kok malah penuh lez.. 

Tapi kenyataannya pas saya tanya apa mau ada les yang di lepas, anak saya enggak mau.
Senin sampai Kamis bener-bener 8,5 jam di sekolah, lanjut ngaji dan les Kumon. Tapi anak saya ya seneng-seneng aja bisa sholat, makan, dan main bareng temen-temennya di sekolah sampe sore. Bahkan nggak mau pulang dulu (paling 3 menit udah nyanpe rumah) karena asyik sama temen-temennya. Padahal Sabtunya nggak libur lho.

Trus ini sebenernya  ke mana arah pembicaraan saya?

Jadi gini.

Sepanjang menyenangkan, sekolah emang asyik kok. Dulu pas saya SMA malah kerasan tuh di sekolah hahaha…

Buat anak saya, kalo di rumah kan mainnya nggak seaktif di sekolah yang ada lapangan luas. Dengan biaya seratus-duaratus ribu perbulan aja anak saya udah nambah belajar dan nambah bermain sama temen-temennya. Udah gt saya enggak repot ngajarin lagi di rumah. 

Padahal fasilitas seadanya tapi saya lihat anak saya enggak stress. Apalagi kalo fasilitasnya memadai untuk mengakomodasi anak. Pasti anak tambah senang dan tampah cerdas.

Tapi..

Aslinya sekolah anak saya itu gratis. Kalo ortu siswa nggak patungan uang kas, nggak ada tuh sekedar kipas angin apalagi ac. Jangan berharap deh ada ac, sd anak saya emang sd super biasa banget. Kecuali mendadak sontak ada donatur yang beliin ac sekalian bayarin listrik perbulannya.

Dulu saya masukin ke SD pertimbangannya hanya pada jarak. Bagi saya, SD itu harus yang punya halaman dan deket sama rumah karena saya kan di rumah. 

Biar bisa naik sepeda ke sekolah dan rata-rata temannya berasal dari dekat-dekat sekolah juga. Jadi masih bisa janjian main bareng sesudahnya. Soal prestasi akademisnya itu nomor dua.

Dan sekolah anak saya itu seperti kebanyakan SD Negeri Kota Tangerang lainnya yang jam belajarnya itu gantian. Shift. Nggak cukup ruang kelasnya kalo semua masuk sekolah bareng-bareng.

Jadi pas denger Pak Mendikbud punya wacana full day school, wow.. yang bener aja?

Nggak usah pakai dijelasin bahwa ya nggak mungkinlaah sepanjang hari cuman pelajaran sekolah. Kan bakal ada pendidikan karakter. 

Tapi yang mau nambah jam les aja kan bayar, apalagi kalo yang jam sekolahnya wajibnya diperpanjang.
To tell the truth, uang kas POMG sekolah 100rb per-TAHUN aja susaaaah banget kekumpul semua. Per-tahun lho! Per-tahun.

APA?! 100rb aja nggak mau bayar? Bukan! Bukan nggak mau. NGGAK BISA, sekali lagi bukan nggak mau. 100ribu itu buanyaak bagi beberapa orang!

Full day school itu kan pasti berbiaya. Belum lagi musti nambah ruang kan, biar nggak ada shift kelas.

Lha kan baru wacana, kok udah nggak setuju aja? Main petisi segala. Dengerin dulu donk!

Ya menurut saya, ketika level menteri berbicara itu pasti udah ada pemikiran matangnya walaupun baru wacana. Makanya kalo artis-artis ngelakuin kesalahan trus dicecar sama haters trus bilang bahwa mereka manusia biasa yang bisa bikin salah…. Tidak segampang itu.

Presiden, menteri, walikota, gubernur, para artis dan sebangsanya itu role model. Semua omongannya akan tercatat di dalam sanubari para rakyat jelata. Jadi mereka itu bukan manusia biasa.

Jadi kalo Pak Mendikbud punya wacana, ya seharusnya sudah siap dengan pertanyaan yang akan dimunculkan oleh para haters, para ahli (baik yang ahli beneran ataupun yang mendadak ahli), dan terutama para ibu-ibu semacam saya.

Kalau memang wacana full day school itu bagus, ya kemukakan. Kalo ditanya ya jawab dengan jawaban yang bisa dipertanggung jawabkan (walaupun kalo namanya wacana itu ya memang baru rencana).

Kalo banyak yang koar-koar anak bisa strees? Ya jawab aja kan isinya nggak belajar mata pelajaran sekolah aja.

Kalo yang sekolahnya shift, gimana, Pak? Ya bikin gedung baru donk! Susah amat..

Kalo banyak yang ngedumel biayanya tinggi? Ya … eerr… ya nanti pokoknya pemerintah yang akan bayar full.. hehehe.. aamiin (apa ta iki, malah amin).

Dan sebagainyalah nggak tau saya jawabannya. Pokoknya Pak Mendikbud harus punya jawaban yang bisa diterima dan direalisasikan (walaupun baru wacana).

Nah, tapi nggak lama kok malah ada berita rencana ini dibatalkan.

Lhooo!!! Piyeee?!

Justru saya kaget. Ini wacana kok datang seperti kilat dan petir yang menyambar-nyambar.

Orang liat kilat itu kadang nggak bisa langsung siap pas denger petirnya. Pas petir menggelegar, kagetnya minta ampun. Tapi masih shock dengan kedatangan petir, si petir itu udah pergi semendadak kedatangannya.

Menurut saya, wacana itu kalo dibatalkan secepat kilat, rasanya kok kayak “ini wacana sebenernya gimana sih? kayak tergesa-gesa di-wacana-kan.”

Mana udah pada ribut yang pro dan kontra.
Ealaah.. Jadinya sebentar doang kan ributnya..

(Hahaha.. penikmat keributan.. #dramaqueen ..maap becanda)

Kebanyakan yang pro kalo menurut statistik newsfeed sosmed saya ya yang memang anaknya sudah full day school di sd-smp swasta yang tentunya secara materi dan fisik sekolahnya udah terjamin, atau mereka yang anaknya sekolah di pesantren sekalian yang asrama.

Nah, saya rasa buat para orang tua bekerja yang nggak pengen anaknya tak terkontrol, bisa memilih untuk masukin anaknya ke sekolah swasta seperti itu aja yang memang udah banyaaaak jumlahnya.

Nggak usah deh pakai acara mengumumkan dengan bangganya kalo anaknya toh bisa kok bertahan dan sukses karena sekolahnya seharian. Apalagi dengan membandingkan ‘karakter’ antara anak yang bersekolah di swasta yang full day dengan anak yang bersekolah di negeri yang sebentar doang jam belajarnya. Ra ilok kuwi..

Sementara yang kontra dibagi banyak faktor.

Satu, mereka  ada yang mikir ya apa nggak stress kalo dari jam 7 sampe jam 5 isinya belajar ipa dkk melulu. Padahal kalo dari penjelasan Pak Mendikbud kan bukan gitu.

Dua, mereka yang pesimis apa iya kalo sekolah gratisan -mana shift pulak- itu bisa dibikin full day? Sekolah macem gitu kan fasilitasnya nggak mungkin cuman toilet doank kan?

Tapi pastinya udah baca wacana satunya lagi, kan, kalo sekolah negeri belum tentu akan dilanjutkan ke-gratis-annya. Tapi baru wacana loh! (Trus udah siap-siap mau komen lagi).

Tiga, lha kok alasannya Pak Mendikbud nih cuman karena ortunya kerja. Lha ini udah dibela-belain nganggur nih biar pas anaknya pulang ada orang di rumah.

Empat, dasar nih Mendikbud… *@€$^@;!(÷€=;$,$(#£€₩!!

(Isinya cuman sumpah serapah yang bikin orang yang pro full day school tambah setuju dengan program full day school)

Nah kalo saya sih masuk kategori dua dan tiga. Tapi ya sebenernya saya bukan termasuk orang kritis sih. Saya termasuk orang yang.. ya sudahlah…kalau emang maumu begitu…
Jadi ya saya bisanya cuman komen doang mikirnya belakangan (malah biasanya nggak pake mikir), hahaha..

Aiih.. udah jam 08:21.
Sudah dulu ya… mau anter jam dinding buat kelas anak sulung saya yang belom ada jam dindingnya.. maklum.. sekolah gratis, dana BOS udah habis buat guru honorer dan pengadaan buku paket..  hehehe..

Videonya Teteh Lilis

Karena aplot ke Youtube ternyata kena copyright.. jadilah dikirim lewat WA. Eh kepotong.. Padahal nyari yang kira2 nggak ketahuan video makernya, secara bikinnya pake hp seadanya… 

Nih, Te Lilis, savenya lewat sini aja ya.. hahaha.. kita ini semacam idup di jaman purba aja mau share video diem2 aja susah bener..


Trus ini ada bonus behind the scene 😂

Biawak

Biawak

Ini adalah pak satpam di komplek saya. 

Tadi siang pas mau keluar rumah, saya denger ada anjing di bawah mobil.
Beberapa kali memang ada anjing yg masuk pas pagarnya nggak ketutup trus kekunci di halaman rumah saya.

Pas saya samperin kok suaranya malah gaduh kayak takut (nggak biasanya takut, soalnya anjing-anjing udah nganggep saya sesamanya 😂).

Taunya pas dilongok ternyata biawak.

Saya kaget, reflek buka pagar. Dia juga tambah kaget pas liat muka saya, trus tergopoh-gopoh nyebur ke kolam ikan.

😱

Saya seketika sadar siapa predator pemangsa ikan-ikan saya yang raib secara misterius.
Saya dan suami sering ngitungin ikan, kok banyak yg ilang tiap diitungin. Tapi kami pikir di makan lele kami yang udah gede. *nasib kolam yg isinya campuran, termasuk ikan aquarium*

Kemaren secara mengejutkan, si lele mati. Kepalanya tercabik. Waah.. apa berantem sama ikan sapu-sapu, ya? Tapi ya kami gak mikirin panjang lebar lagi.

Beberapa kali pas pulang nonton midnight, saya emang denger suara kaget trus nyebur ke got. Saya pikir tikus gede.
Karena saya sendirian, gelap, sepi, mana di gang buntu yg sebelahnya rumah kosong pula, saya nggak berusaha cari tau itu hewan apa. Pokoknya tikus got raksasa aja.

Ternyata…

Dan biawaknya juga jago manjat pager lho!
Pas kejar-kejaran sama pak satpam, dia sempat manjat pager tapi kepegang ekornya.

Maaf ya, biawak.. 

Tabungan Junior

Tabungan Junior

​Barusan saya selesai antar anak-anak nyetor tabungan harian mereka ke bank. Antriannya banyak. Karena ini cabang pembantu doang, mereka sistemnya antri berdiri karena jarang antrian meluber seperti ini. Tapi anak-anak saya tetep ikut antri kok biarpun puasa.
Tabungannya memang khusus buat anak tk-sd, tapi pelayanannya terus terang bikin bete. Nggak children friendly sama sekali. Mereka maunya saya sebagai orang tua, yang ngurusin tabungannya. 

Dari awal diwanti-wanti agar saya aja yang bawa 3 buku tabungan itu, walaupun tetap anak-anak saya bawa masing-masing karena bagi saya bukan masalah ‘kalo-anak2-yang-bawa-jadi-kelamaan’ tapi masalahnya kan itu uang mereka dan tanggung jawab mereka.

Tellernya juga bukan berbicara langsung aja ke anak-anak malah selalu ngomong ke saya. Padahal tetep aja anak saya yang jawab, saya cuman ngasih ktp sama tanda tangan doank. Karena sekali lagi itu bukan uang saya, toh pertanyaannya juga cuman nama dan nominal doang.

Apalagi pas anak kedua dan ketiga yang tingginya cuman semeja teller. Mukanya aja nggak kelihatan. Dan si teller mana mau berdiri buat ‘menyambut’ anak-anak. Nggak ada komunikasi sama sekali sama nasabah kecilnya. Boro-boro senyum, diliat aja enggak. 

Padahal kan tugas dia itu kan seharusnya nggak berubah antara antrian banyak dengan nggak ada antrian sama sekali. Nasabah tetap nasabah. Mau tua mau muda, biar masih tk ya tetep aja nasabah. 

Coba kalo tellernya ramah. Mungkin anak2 lebih semangat lagi nyisihin uang ‘gaji’ mingguan mereka buat ditabung.
#curhatmorningmorning

Pergi Piknik ke Green Hill Park – Ciwidey

Pergi Piknik ke Green Hill Park – Ciwidey

image

Akhir Mei kemarin saya dan keluarga temen-temen saya ‘kemping’ di Green Hill Park di Ciwidey. Nggak sengaja bisa rame-rame begini sih sebenernya.

Popop jarang dapet libur pas weekend. Semangat donk mau maen sama anak-anak, kan pas libur juga. Jadi saya cari tempat kemping, dari yang biasa sampai glamping gitu.

Tapi ternyata semua udah full book.

Saya bikin pengumuman juga di grup-grup siapa tau ada yang mau ikut rame-ramein kemping bareng. Tapi karena mendadak, banyak yang nggak semangat ikut. Selain musti atur libur (banyak suami temen saya yang setali tiga uang seperti Popop, orang lapangan yang liburnya bukan pas weekend), juga pas banget akhir bulan – tanggal tua.

Nggak sengaja, pada akhirnya, saya nemu Green Hill Park ini, yang ketika saya hubungi contact personnya, masih ada satu ruangan lagi.

Saya langsung buru-buru oke-in dan bayar Dp. Biar deh yang lain nggak ada yang bisa ikut kemping, yang penting sekeluarga bisa pergi.
Nggak taunya, sesudah konfirmasi, saya baru sadar kalo itu model mirip barn dengan 14 kasur di dalamnya.

Wooow..

Kami kan cuman berlima. Nggak asyik amat ya ruangan segede itu dipake berlima doang.

Mulailah saya ngerecokin temen-temen saya buat ikut.
Ikut ya.. ikut ya.. ya.. ya.. ikut ya…
Ayo cepetan keputusannya apa? Kalo enggak, langsung mau nawarin yang lain nih..
Teruuuuus ajaa sampai temen-temen banyak yang galau pengen ikut hahaha.. Dan saya nggak berhenti sampai kata ya udah di tangan.

Jadilah Sonia dan Lisna yang terjebak buat ikut pergi hahaha..
Sementara temen-temen yang lain kekeuh gak bisa ikut karena nggak bisa ninggalin acara keluarga mereka, atau karena pada punya bayi merah di rumah.

Hari Jum’at kami siap-siap.
Bawa jagung, bawa sosis, bawa burger, dan sebagainya buat bbq.
Jangan lupa sepatu, ya..!
(Walopun Princess tetep aja nggak dibawain sepatu sama emaknya).

Teman abang Nixie ada satu yang ikut, namanya Alex. Sempet saya agak khawatir takut Alex sakit atau rewel jauh dari orang tuanya, tapi nggak papalah. Sakit atau rewelnya paling juga nggak jauh beda sama anak-anak saya. Moga-moga semua sehaaaat..!

Dia dianter mamanya ke rumah kami Jum’at sore dan Sabtunya kami ber 14 berangkat jam 4.30 pagi.

28 Mei 2016

Kami berhenti di rest area untuk subuh, makan, ngopi, dan ngobrol dulu. Anak-anak kegirangan main petak jongkok di parkiran.

image

Sebenernya, anak-anak sih nggak perlu nginep jauh-jauh ya, ada lahan luas aja mereka udah seneng kejar-kejaran. Hahaha…

Jam 11 kami sampai di tujuan. Checkin timenya jam 14, tapi karena kosong, kami boleh langsung masuk kamar.
Biaya untuk menginap hampir Rp 130,000,- perorang.

Banyak macam penginapannya. Ada yang tenda, saung 2 orang, 14 orang, bahkan 30 orang juga ada. Cari aja infonya di internet. Banyak kok.

Kami para mamah muda langsung nanak nasi dan nyiapin makan siang (ejiyee.. mamah muda.. sok muda kaliik), sementara anak-anak berhamburan kesana kemari, dan para papah tua pada bersihin mobil dulu. Hahaha!

image

Ternyata, pada kenyataannya sih, mau ber20 juga bisa kok. kasurnya dijejer-jejer. Atas bawah. Dan kasurnya dingiiiiin bangeeeeet. Untung kami bawa selimut lagi. Kalo enggak, duh saya nggak bakal bisa tidur deh. Dingin banget padahal saya pake kaos kaki.

image

image

image

image

Selesai makan siang dengan nasi rendang dan buntut bakar, anak-anak langsung berendam air panas dan main terapi ikan di sebelahnya. Ada sauna segala loh, tapi saya lebih milih duduk-duduk ngobrol aja.

Walaupun siang bolong, jarak pandang berkali-kali jadi pendek karena kabut turun lumayan tebel.

image

image

Mau aplot video terapi kaki ikannya, nggak bisa. Menyusul ajalah. Hp lagi error nggak bisa buat edit caption ama edit masukin youtube di mari.

Jam 15.30 kami jalan kaki ke Kawah Putih. Sayang di sana nggak ada trotoar (iyalah di gunung) jadi agak serem takut ketabrak.

Biaya masuk Kawah Putih ini Rp 33,000,- perorang. Kami harus naik kendaraan khusus dari pengelola, karena jalannya jauh. Kalau bawa kendaraan sendiri juga nggak bisa sampai Kawah Putihnya. Hanya sampai parkiran.

Kami nggak lupa buat foto di tulisan Kawah Putih, tapi entah di mana fotonya. Enggak ketemu sampai sekarang..

image

image

image

image

image

image

image

image

Puas di Kawah Putih, kami jalan kaki pulang lagi. Trus anak-anak sibuk main di outbond depan (ada semacam playground gt – nggak kefoto), sementara emak dan bapaknya nyiapin makanan.

Kami barbeque di panggangan yang udah disediain oleh Green Hill Park. Kami ngeluarin perbekalan.. ayam, sosis, dan burger (tapi tetep pake nasi, sih). Arang dan tusukan jagungnya kami beli di tempat Rp 25,000,-.

Udara jadi dingin banget pas gelap datang. Jadi banyak yang mendadak pilek.

image

Selesai makan, kami beberes lalu nyalain api unggun. 3 ikat kayu harganya Rp 50,000,-

Anak-anak sibuk bakar jagung di api unggun. Enak. Walaupun makannya sambil berdoa supaya nggak sakit perut karena sepertinya banyak yang nggak mateng.

Ya iyalaah.. bakar jagung di api unggun. Bukannya tadi pas bbq. Hahaha.. habisnya anak-anak nggak seru kan kalo nggak membakar sesuatu pas api unggun. Marsmallow-sesuai pengalaman- terlalu cepet habis dan bikin repot nusukinnya, lebih baik jagung aja.

image

Kami juga nyanyi happy birthday buat Nazwa (walaupun udah lewat beberapa hari), cuman buat seru-seruan aja. Biar api unggunnya nggak mbosenin.

Jam 9, anak-anak udah berasa ngantuk kecapek’an. Mereka langsung tidur di lantai atas, sementara emak bapaknya masih ngobrol di luar.

Sebelum tidur saya mandi dulu. Saya harus tulis. Saya mandi sebelum tidur. Kenapa? Karena Lisna dan Sonia dan Paway dan Patata dan Popop KEKEUH TIDAK MAU MANDI KARENA DINGIN!

Iiuuuuuh…

Padahal pake aer anget gitu loooh! Saya biasanya paling males mandi. Sehari juga paling sekali doank hahaha.. Tapi kalo lagi berkegiatan gini ya, mau tidur ya tetep mandilaah.. mending sebelom tidur mandinya, daripada pas bangun tidur.

Malem hari, ada yang ngigau sahut-sahutan, ada yang ngorok, ada yang asmanya kambuh.. macem-macem deh.. Tapi paginya semua segeeeer…

29 Mei 2016

Pagi-pagi sejuuuk banget udaranya. Semua langsung antri mandi (kecuali saya hahaha..).

Kami makan pagi di restoran Green Hill Park. Masing-masing biayanya Rp 20,000,- tidak termasuk di biaya menginap. Kalau makan bawa sendiri juga boleh sih. Tapi bekal kami cuman tersisa buat satu kali makan doang. Dan kami putuskan buat makan siang biar kenyaaang..

Menunya hanya satu, tapi setiap hari ganti. Waktu itu kami dapat prasmanan nasi goreng, telur mata sapi, timun, teh tawar/manis, dan kerupuk. Boleh nambah, kok..

image

Selesai makan pagi, kami pakai sepatu lagi karena mau ke hutan.

Biaya guide Rp 15,000 perorang. Ada dua rute, rute anak-anak dan rute dewasa. Biayanya sama tapi sebenernya kalo rute anak terlalu biasa dan terlalu cepet buat saya. Kalo yang rute dewasa lebih jauh dan banyak naik turunnya. Lebih seru. Tujuannya pun lebih bagus.

image

image

Tapi anak-anak senang lho! Apalagi di dalem hutan ada makam jadul gitu. Jadi berasa ada petualangannya.
Saya sempet mikir, seharusnya dari makam itu ada yang nongol.. kan lebih seru lagi hahaha…
*sok berani*

Kami makan siang dengan nasi rendang + ayam bakar. Enaaaaak banget yaa kalo makan bareng di cuaca dingin gini.. Malah bapak-bapak masih sempet bbq sisa semalem.

Dan Popop kaget ternyata anak-anak semua itu bolos sekolah hari Sabtu. Dipikir kalo selesai ujian langsung libur.. hadeeh…

‘Bukannya libur?’
‘Iya, Minggu.’
‘Sabtunya?’
‘Ya masuk, laah.. Bolos semua ini!’
‘Astagaaaaa!’

image

Dan Alex, yang saya takut dia rewel, ternyata oke banget. Semua perlengkapan dia nggak ada sedikitpun saya bantuin. Dia bisa packing sendiri. Bisa bantuin beberes pula nggak pake di suruh. Cuman agak mual pas di mobil pulangnya, tapi dia biasa aja sepanjang perjalanan.

Jam 14 kurang dikit kami selesai masukin barang ke mobil lalu sayonaraaa…

Semua tidur di perjalanan. Saya pengen aplot Sonia dan Paway ngeces-ngeces tidurnya tapi nggak tega. Hahaha..

image

Kami mampir rest area buat makan malem. Tapi kami nggak barengan lagi karena teman-teman  saya mampir dulu beli oleh-oleh (saya nggak berhenti takut kebanyakan belanja), jadi pas mereka sampai rest area, saya udah selesai makan. Ketemu di mushollah doank trus bye-bye see you tomorrow..

Sampai rumah, anak-anak enak banget langsung mandi trus tidur lagi, sementara saya musti mbongkar tas.
Kalo lagi kayak gitu rasanya pengen punya art deh.

ZzzzZzz… ngantuuk…

image

..

..

..

..

..

..

Bonus pic:

image

I ♡ …. JB?

Saya baru saja pulang dari acara makan malem gitu.
Sewaktu nunggu acara bincang-bincang, kami ngobrol dan makan sambil dengerin mbak penyanyi nyanyiin lagu-lagu slow.

Makanannnya enak. Makanan pembuka sampai penutupnya enak. Cuman karena ruangannya dingin banget, nasi-nya juga cepat banget dingin pas dikeluarin ke meja.

Pembawa acara berulang kali nawarin kali aja ada yang mau request lagu. Popop nyenggol sambil bisik-bisik, tuh sana request Justin Bieber. Hahaha…

Tapi beneran, saya emang udah kepikiran mau request Love Your Self lho! Udah ambil pulpen di tas. Tapi saya masih ngunyah makan malem. Jadi entar aja deh.. Yang beberapa detik kemudian, si mbak kok ya nyanyinya Love Your Self beneran serasa bisa baca pikiran saya.

Popop ampe hampir kesedak ketawa sambil cerita ke seisi meja bundar, kalo ISTRI SAYA BELI CD JUSTIN BIEBER LEWAT LAZADA, BIAR NGGAK MALU SAMA YANG JUAL!

WHAAAT?!
Habislah saya diketawain. Padahal dia yang beliin lhoo… sumpaaaah…

Dan epic-nya lagi, ternyata saya semeja dengan 3 pembicaranya (mati gak tuh, saya si abg penyuka Justin Bieber semeja dengan para pembicara serius yang salah satunya adalah dokter spesialis dengan jam terbang tinggi).

Saya enggak tau. Saya pikir yang 3 bapak-bapak di sisi kanan meja ini juga undangan macem saya. Mana setelah saya perhatiin, hanya saya yang makannya lengkap dari awal sampai akhir termasuk nasi dan lauk pauk beratnya. Yang lain banyak ambil sayur tapi skip nasinya.

Ya ampyun betapa malunya saya hahaha… Tadi pak dokter pasti geleng-geleng kepala liat porsi makan saya. Padahal saya ngabisin telur dan sop daging popop pula, karena popop kekenyangan. Mungkin pak dokter mikir, ‘Punya cd JB dan ternyata makannya banyak juga? Gak papa, ibu ini masih masa pertumbuhan.’

Gapapa deh.. yang penting saya dapet doorprize gelas cantik. Dan pudingnya enak banget (saya makan dua porsi).

Sekian..
Selamat tidur..

image

Transfer Sperma

Masih seputar UKK. Kali ini Nixie (10th 4bulan) sedang belajar agama, salah satunya tentang puasa.

Lalu dia mulai bertanya ke saya, mulai dari pertanyaan – Mengapa kalau mengeluarkan air mani membuat puasa itu batal? – Apa itu air mani?

Lalu lama kelamaan pertanyaan merembet ke kapan manusia bisa disebut sudah akil baligh?

Hingga akhirnya – seperti jutaan orang tua lainnya di dunia ini – datang giliran saya ditanya bocah kecil lugu (yang dijaga sebisa mungkin agar tidak dewasa sebelum waktunya) dengan pertanyaan spektakuler :

Bagaimana cara transfer sperma agar bisa membuahi telur di perut Momom?
Apa kayak transfer uang pake hp? Tinggal ketik trus niit udah ditransfer nih..

Dan ini ternyata bebannya lebih berat daripada pertanyaan tentang apa itu menstruasi, kenapa nggak sholat dan nggak puasa pas sedang menstruasi, atau pertanyaan bayi lahir dari mana, atau kenapa ada bayi di perut saya, yang rasanya sudah berabad-abad lalu ketika ditanyakan oleh Nixie.

Ini tentang ‘bagaimana caranya transfer sperma’. Wow..

Walaupun sudah membookmark berbagai artikel dan menyiapkan materi (dan mental) agar bisa menjawab dengan jujur tanpa terdengar vulgar,  saya kalang kabut juga. Piyee ikiih.. teriak dalam hati. Hahaha..

Pelan-pelan saya jelasin semua pertanyaannya tentang air mani dan akil baligh. Tapi untuk transfer sperma itu saya minta waktu ke Nixie untuk menunda jawabannya, karena selain udah malam, saya bilang terus terang kalo saya agak kesulitan menjawab saat itu juga.

Saya lalu berjanji mau menyiapkan jawaban yang simple dan tidak membingungkan agar dia gampang mengerti, dalam waktu dekat.

Jadi bantuin saya dong!
Sharing pengalamannya,  please..

Masalah begini nih rasanya masih nggak cukup kalo cuman baca-baca artikel-artikel doang. Kayaknya musti baca pengalaman asli dari orang lain juga nih..

Makasih sebelomnya yaa…