Welcome to Los Angeles, Baby!!

Liburan sekolah sudah mulai. Yeaaay…

Tadi pagi sekitar jam 3an kami mendarat dengan selamat di Los Angeles. Kami berlima kedinginan, sudah pakai kaos lengan panjang + hoodie + beanie dan jaket, tapi masih membeku masuk ke tulang. Sambil nggendong backpack, kami berjalan keruntelan biar hangat.

Karena jarak hotel dengan bandara cuma dekat, kami memang niat berjalan kaki aja. Apalagi jam segitu kirain sepi, ternyata rame. Bahkan taman-taman yang kami lewati juga masih rame.

Ada theme park tulip berwarna warni yang rame sama anak-anak yang pengen foto sama kangguru. SUBUH-SUBUH.

Ya, ada tulip dan kangguru di Los Angeles.

Nggak cuma itu, wahana seperti dufan itu banyak banget di sepanjang jalan, sampai-sampai ada roller coaster yang bagian terendahnya berada di atas simpang bangjo jalan raya.

Sambil berdecak kagum, saya nyusun wahana apa saja yang mau saya naiki. Kayak turis deh pokoknya. Nunjuk sana nunjuk sini kegirangan banget.

Tepat di depan hotel, ada penjual permen semacam gulali. Tapi aneh rasanya, jadi saya tanya ini bikinnya pakai apa dan gimana.

Mamas penjualnya bilang: It’s quite simple.. bla bla bla..

Tidak. Bla bla bla itu bukan karena saya menyingkat penjelasan mamasnya. Tapi karena saya nggak mudeng dia ngomong apa.. ha ha ha..

Akhirnya kami sampai juga di kamar. Mandi. Trus mau tidur sebentar dulu.

Eh tapi pemandangan dari kamar ternyata bagus banget. Langit biru cerah, dan dari jendela saya pas banget ada hamparan tulip warna warni.

Saya buru-buru ambil hape buat foto. Tapi setelah beberapa kali jepret kok nggak oke (kaca jendela agak buram, mau ke balkon rasanya dingin), saya ke kamar sebelah. Anak-anak saya lagi pada gegoleran di kasur.

Pas lewatin meja rias mau ke jendela. Jantung saya hampir berhenti.

ADA ULAR.

Warnanya hijau, kira-kira sepanjang 2 meter, tepat di atas tumpukan entah apa di meja rias.

Saya teriak panggil popop buat minta orang hotel datang, sementara tangan saya (ya ampun) tangan kanan saya ngegulung koran dari hotel dan tangan kiri saya ngidupin video mode di hape. πŸ˜‚

Si ular hijau itu merayap turun, trus ke arah saya. Saya naik ke tempat tidur, anak-anak saya ternyata tidur pules dan tetap tidak bergeming sedikitpun padahal sepertinya saya udah heboh bergerak-gerak.

Pas si ular mau naik ke kasur, saya angkat badannya pakai gulungan koran trus saya lempar lebih jauh. Nggak ngerti saya harusnya kalau ketemu ular musti gimana.

Pada akhirnya si ular keluar kamar dan disambut bala bantuan dari hotel. Popop tutup pintu kamar dan kami akhirnya bisa bernafas lega.

Kamera hape saya matikan, successfully saved, trus saya baca ada peringatan bahwa memori hape saya hampir habis, hanya sisa 3 jam video saja.

Aduh! Tepok jidat.

Saya lupa ngosongin hape sebelum bertolak ke Los Angeles. Untung saya bawa flash disc, dan orang hotel ngijinin saya buat pakai komputer mereka.

Hari pertama yang penuh warna.

Saya rasa ular tadi hanya mau ngucapin selamat datang di Los Angeles. πŸ˜‚

Nggak lama rasanya saya kebelet pipis dan terbangun.

Waaah.. jarang-jarang saya ngimpi yang detailnya sampai runut seperti itu.

Udah lama saya nggak ngimpi yang bukan sekedar mimpi nggak jelas. Mungkin hasrat terpendam pengen jalan-jalan ke South Africa sebulan terakhir ini.

Pengennya ke South Africa kok ngimpinya ke Los Angeles. Mungkin karena timeline saya penuh sama berita kebakaran di California beberapa waktu yang lalu.

Apalagi ada ular segala.

Sejak saya kecil, kalau mimpi ular biasanya kalau ada masalah berat yang saya pikirkan. Dan biasanya juga, saya langsung sadar kalau itu adalah mimpi ketika saya lihat ada ular.

Kata ibuk saya dulu pas saya smp, kalo ngimpi ular itu tandanya ada yang naksir hehehe.. sampai-sampai pas mau nikah saya ngimpi ada ular kobra besar banget mayungin atap rumah saya saking besarnya, kata ibuk saya, wah ati-ati nanti kamu dibawa kabur orang nih!

Ha ha ha

Becanda lho ya! Mimpi kan bunga tidur.

Buat yang penasaran sama cerita hari kedua saya di Los Angeles, stay tune besok pagi ya, siapa tau mimpinya berlanjut setiap malam selama 10 hari. Kan kalau cuti biasanya 2 minggu. πŸ˜„

Bye..

Advertisements
S O C C E R M O M

S O C C E R M O M

SoccerMom

Ahahaha.. nggak banget ya judulnya. Terlalu memaksakan.
Mentang-mentang bawa 11 anak di mobil trus menyatakan diri sebagai soccer mom. Mereka bahkan nggak main bola sama sekali.

Hari Minggu kemarin, 11 anak yang ada di dalam mobil ini + 1 anak yang ketemuan di sana, asyik nonton NinjaGo Movie. Sayangnya saya malah nggak ikut menikmati filmya.

Lho kenapa?
😭

Ceritanya tapi nanti ya, saya mau cerita kegiatan saya hari Sabtu dulu.
Penting ya, orang tau kegiatan saya? Ya pentinglah.. Supaya orang tau kalo saya juga punya kegiatan, nggak makan-tidur-makan-tidur doang. Kegiatan saya kan makan-tidur-ke bioskop-makan-tidur-ke bioskop. 😜

Sabtu malem saya dan teman-teman saya pergi lihat film ke bioskop. Sebelum berangkat sempet bingung mau lihat IT apa Pengabdi Setan. Soalnya kalau IT kurang serem kata Umi. Umi Imas ini adalah salah seorang peserta yang pemberani dan katanya selalu menghadapi godaan setan dengan doa hendak makan. Panggilannya aja UMI. Pasti solehah sekali, kan?! Nggak mungkin takut setan.

Kalo saya, terus terang emang nggak suka lihat film horor yang hantunya dari Asia. Hantu Asia itu rasanya beneran ada soalnya. Nggak perlu pakai suara efek juga udah nakutin.
Nanti pas malem-malem musti anter/jemput Popop kerja, bisa-bisa saya kurus karena nahan takut. Saya ini emang penakut banget!

Di depan antrian beli tiket, kami masih struggling mau nonton yang mana, dan akhirnya kami berenam sepakat buat ngelemparin koin 500 perak. Kalau lambang Burung Garuda berarti Pengabdi Setan, kalau tulisan angka 500 berarti lihat IT.

Wew.. anak-anak muda yang di antrian pasti ngebatin: ini emak-emak parah banget ya, mau nentuin film aja pake lempar koin. Bukannya bagi dua aja siapa mau nonton apa. πŸ˜‚

Dan alhamdulillah…angka 500. IT.
Kalau hantu luar negri saya nggak terlalu ngeri. Ha ha ha.. jauh soalnya. Musti naik pesawat dulu kalau mau ndatengin saya.

Filmnya sih nggak nakutin tapi NGAGETIN. Suaranya itu lho.. jantung saya terlalu lemah rasanya.

Berkali-kali Lilis nanya masih berapa menit lagi saking kaget melulu, pengen skip langsung ke happy endingnya aja πŸ˜‚.

Duh itu kenapa Lilis jadi seperti baru numbuhin kumis dan jenggot ya? πŸ€”

Pulangnya kami diajak Umi Imas buat makan malem ke Nasi Jagal. Wow! Makan lagi?
Padahal sebelum nonton kami udah ditraktir Jeng Har makan bakso. Selamat ulang tahun, Papa.. πŸŽ‚ Semoga selalu disayang dan dimasakin yang enak-enak sama Jeng Har.
(Ya ampun, yang ultah kan suaminya.. Tapi kami nggak ada yang maksa lho!! Beneraaan! Cuman nyindir-nyindir gitu setiap 5 menit sekali.) <— bagian ini beneran lho! Jadi pikir sekali lagi kalau mau temenan sama saya. Bisa-bisa nanti saya manfaatin. πŸ˜‚

Tips berteman dengan Ipey adalah: jangan sampai Ipey tau tanggal lahir sekeluarga. Sembunyikan KK. Kalo enggak, bhay deh.. minta makan-makan meluluk.

Nah, kembali ke Nasi Jagal, tempat kami makan itu hampir tutup. Yaiyalah, tengah malam. Dan ternyata enaaaaak..

Katanya warung-warung tersebut dulunya buat tukang jagal sapi yang memang ada di deket situ. Makanya dinamain Nasi Jagal.
Ada beberapa warung berderet jualannya nasi jagal semua. Dan saya baru tau padahal sering lewat kalo pas mau anter/jemput Pak Popop.

Harganya juga murah. 4 porsi makan + 5 es teh + 1 akuwa gelas total Rp54rb. Eh itu murah kan? Soalnya porsi nasinya banyak sampai kami semua takut.

Kalau yang lain takut nggak habis dan mubadzir, kalau saya justru takut karena pasti habis lalu saya nambah gemuk..
Lauknya terdiri dari potong-potongan daging, tetelan, lemak, dan lain-lain sebagainya, yang seperti surga bagi saya. Kalau di Jogja kayak oseng-oseng mercon tapi ini nggak pedes malah cenderung manis

Nyaem 🍚

Nah, setelah emak-emak me time, besoknya giliran saya anter segerombolan anak-anak buat me time juga.
Dan kisah mereka tentu lebih heboh dan melelahkan untuk dialami emak-emak seumuran saya.

Biasanya kalau bawa nonton rombongan anak-anak, saya datang mepet aja. Beli tiketnya pakai m-tix trus begitu sampai, nggak lama pintu teaternya dibuka.

Tapi karena beberapa minggu belakangan Tangerang banyak perbaikan jalan dan m-tix saya entah kenapa gak bisa dipakai, jadilah saya berangkat lebih awal.

Nixie-Dhika-Alex-Nadila-Nazwa-Qisty-Ando-Percy-Tristan-Ala-Taufan (Altha nggak ada di gambar soalnya nyusul).

Setelah beli tiket, saya ajak anak-anak buat minum teh susu dulu di food court. Setelah itu mereka saya bebasin nyebar, sementara saya duduk ngawasin.

Nggak lama Bu Ning dateng sama Altha, trus kami ngobrol.

Lihat.. Aman dan terkendali, kan?

Oh iya, buat yang belum tahu, saya ini ada di Mall Bale Kota Tangerang, yang sepi. Sangat sepi sekali sampai rasanya foodcourtnya ini milik pribadi. Jadi anak-anak jalan ke manapun (di dalam foodcourt) insyaallah aman karena pasti kelihatan.

Tapi, baru aja sombong dikit bilang pasti kelihatan, kayaknya baru sedetik saya peringatkan anak-anak buat nggak naik troley supermarket, tiba-tiba secepat kilat, Ala udah naik di troley lagi dan didorong sama Dhika, Taufan, Ando, dan Tristan (dia bersumpah cuman megangin doang tapi nggak dorong – entah sumpah pramuka atau sumpah pemuda), lalu…

BRUAAAK!!

Nabrak rolling door tempat latihan taekwondo.

Saya terus terang ketawa pas mereka nabrak. Karena saya dari tadi nyuruh jangan lari-larian pada cuek.
Sukurin kata saya dalam hati. Tau rasa kalian semua!!!

Entah kenapa kali ini susah banget ngatur bocah-bocah itu. Padahal biasanya pergi bareng gak pernah seheboh ini. Apa mungkin saking lamanya gak pernah jalan-jalan barengan lagi, jadi liar semuanya.

Saya diem aja pas anak-anak itu dimarahin. Tar dululah.. biar jadi pelajaran πŸ˜‚. Ntar kalau udah beberapa menit baru saya samperin. Toh saya kenal sama yang punya, dulu anak keduanya satu sekolah sama Nixie (walaupun ternyata yang punya nggak kenal saya ha ha ha).

BuNing juga kenal.. ya pastilah.. kalo sama BuNing pasti kenal soalnya kan BuNing kepala sekolah anaknya pas TK.

4 anak perempuan yang tadinya nyemangatin langsung pada melipir ke kursi saya sambil laporan kalo 5 tersangka itu disuruh benerin rolling door.

Sementara Percy, Nixie, & Alex duduk aja pura-pura gak kenal. Begini deh realita hidup, saat ketimpa masalah langsung cari selamet sendiri gak peduli adeknya ikut jadi tersangka. Perlu diupgrade nanti program kekeluargaannya.

Belakangan, Nadila, Qisty, Nazwa, dan Altha cerita kalau sebenernya yang anak-anak perempuan mau naik juga. Lagi lepas sepatu eh keburu kejadian nabrak trus gak jadi.

Jadi siapa bilang mendingan anak perempuan daripada anak laki-laki? Cuman karena laki-laki lebih gesit aja jadi lebih cepet kena masalahnya..
Coba kalo yang perempuan nggak pake acara mau lepas sepatu dulu, bisa-bisa mereka ikut balapan troley dan semua kerja rodi mbenerin rolling door. πŸ˜‚

Yang bikin saya akhirnya nyamperin adalah: nggak lama salah satu bocah bilang ke saya kalau kepalanya dikemplang/ditempeleng.

😲
Waaah… kaget!
Bisa-bisa temen saya marah karena saya nggak bisa jagain anaknya.

Saya sama BuNing langsung ke tempat taekwondo.
Duh, ngeri.. jangan-jangan rusaknya parah, ya, kok sampai ditempeleng. Lagian kok pakai nempeleng sih?

Ya ampuuun… Harusnya tadi saya langsung nyamperin aja, ya? Nggak perlu kasih pelajaran anak-anak dulu.

Saya minta maaf sambil konfirmasi. Nggak enak juga karena saya kenal beliau. Katanya sih nggak nampar kepala, tapi nabok bahu.

Entahlah siapa yang bener karena nggak ada saksi. Saya tanya anak-anak yang lain nggak ada yang lihat kejadiannya.
Saya memastikan lagi kalau beneran nggak ditempeleng, lalu saya hanya bisa berharap beneran nggak ditempeleng, dan nggak ada masalah dengan kesehatan anak dan nggak ada masalah dengan ortu si anak.

Alhamdulillah pas saya wasap, mamanya bersedia ngertiin.😒

Kalau emang rusaknya parah, saya bersedia ngganti rugi, karena anak-anak itu di bawah pengawasan saya. Saya lihat emang rolling doornya melesak keluar.
Tapi setelah saya perhatikan ternyata itu rolling door yang tiangnya lepasan. Jadi pas ketabrak, rolling doornya keluar dari tiangnya. Tinggal lepas tiang trus masukin lagi juga beres.

Tapi si bapak bilang, sebenernya bisa aja mbenerin sendiri, tapi beliau mau anak-anak bertanggung jawab. Okelah.. gak papa. Ada sebab ada akibat. Harus belajar menanggung akibatnya.

Tapi yaa, bocah-bocah ini nggak mikir juga. Namanya masih 8-9th.
Padahal itu ada kuncian tinggal ditarik ke atas trus tiangnya dilepas, baru rolling doornya bisa dimasukin ke tiang lagi. Eh gak taunya pas saya nyoba ternyata keras nggak bisa ditarik. πŸ˜‚

Anak-anak disuruh nyari petugas kebersihan. Pokoknya harus tanggung jawab mbenerin. Tapi kan anak orang disuruh nyari ya nggak mungkin saya biarin.

Takut nanti malah yang ada ilang di mall dan mungkin saya bakal mengubur diri saya sendiri sebelum emak si bocah nyari-nyari buat nenggelemin saya.

Jadilah saya ikut keliling juga. Untung cepet ketemu.

Dan si mamas petugas kebersihan bilang kalau dia nggak ada wewenang buat benerin rolling door. Yang berwewenang adalah petugas enjinering (engineering?).

Walah, batin saya, ngangkat selot aja kok musti petugas ‘enjinering’ segala. Tapi ya udah, kan saya yang salah, nggak bisa ngotot, jadi saya minta no telponnya mamas ‘enjinering’ walaupun nggak dikasih.

Setelah beberapa kali saya minta Mamas Petugas Kebersihan buat narik selot, barulah dia mbantu. Etapi ternyata juga gak kuat.

Pada akhirnya, Bapak yang punya taekwondo itu ngangkat selot di tiang, lalu baru deh Petugas Kebersihan ikut bantu.

Dan masalah sudah selesai.

Saya suruh anak-anak minta maaf lagi. Lalu sekali lagi saya tanya apakah saya perlu ganti rugi, tapi kata beliau gak usah.

Huuft.. lega..
Akhirnya kami semua jalan ke bioskop buat ngadem.

Saya duduk dengan anak laki-laki yang masih kecil (soalnya 3 sekawan, Dhika-Alex-Nixie, maunya duduk bertiga aja – merasa sudah besar tapi paling semangat nonton NinjaGo) dan BuNing duduk dengan anak-anak perempuan.

Pas merasa lega ketika pantat saya nempel di kursi bioskop, Ando teriak, “Hape aku? Mana hape aku?!”

Eng ing eng..

Alhasil saya nggak jadi ikutan nobar karena saya keliling foodcourt dan menelusuri kursi di ruang tunggu bioskop. Jadi itulah sebab kenapa saya nggak menikmati filmnya. Ya karena emang nggak nonton.😧

Di foodcourt nggak ada hasil. Di panggung. Di kasir. Di depan tempat taekwondo. Di dalam tempat taekwondo. Di tempat sampah (Ando sempet bantu saya buang sampah plastik teh susu). Nihil.

Di bioskop juga gak ada. Di bawah kursi (sampai semua pada berdiri). Di toilet laki-laki (ehem.. maap bukan maksud mau ngintip). Di tempat popcorn. Gak ada juga.

Sambil menghela nafas panjang, saya duduk di kursi di depan kasir lalu wasap ke bundanya kalau sepertinya sudah tak ada harapan lagi. Saya ninggalin no hape ke petugas keamanan, tapi saya sih sepertinya nggak yakin bakal dihubungi. 😧

Saya nggak masuk ke dalam theater lagi karena nanggung bentar lagi film selesai. Saya wasap aja ibu-ibu yang anaknya ikut saya, sambil cerita kejadian troley dan rolling door.

Kebetulan, karena anak kami dulunya satu tk dengan anak si bapak yang punya tempat belajar taekwondo, rata-rata semua saling kenal dan malah tetanggaan. Dan mereka jadi nggak enak ati walaupun masalah sudah selesai. Jadinya sesudah Isya janjian ke rumah si bapak.

Selesai lihat film kami langsung pulang karena takut macet. Sempet mampir ke rumah Ando buat ngomongin hape ilang, lalu anter bocah-bocah pulang, lalu saya dan BuNing langsung ketemuan sama Umi Imas dan Lilis. Berempat doang yang bisa pergi ke rumah si Bapak, karena yang lain sedang ada keperluan.

Saking capeknya, saya sampai habis seblak semangkok dan burger sebungkus.. Dan sempet makan sale pisang bikinan Lilis yang masih dijemur ngampar tanpa tutup (yaiyalaaah). Entah itu sale pisang udah dilaletin apa dikecoakin, rasanya tetep enak.

Hikmahnya adalah: Jika angon bebek di bioskop, jangan datang terlalu awal.

Dan akhirnya…
The end.

Eh, ada sedikit lanjutannya lagi:

Pas malemnya kan saya musti jemput Popop yang mendarat jam 11 malem. Saya tiba-tiba ngeri gara-gara diteriakin Lilis, “Itu kok ada balon merah di belakang?!”

😣
Inget, saya penakut.

Jadi saking pengecutnya, alih-alih lewat KM (jalan pintas yang sepi kayak kuburan kalo udah malem), saya lewat Panarub (jalan raya utama).

Dan bodohnya, pas lewat jalan berlubang, ADA SUARA GEDEBUG DI JOK BELAKANG… 😱

Jantung saya rasanya mau copot. Pennywise kan tinggalnya di gorong-gorong. Kapan masuknya ke mobil saya?!

Saya lalu ngelirik ke spion tengah, gak ada apa-apa.
Gak ada setan πŸ‘».
Gak ada alien πŸ‘½.
Pintu juga aman ketutup semua.

Pas lewat jalan menanjak, saya agak telat ngerem jadi agak kesentak mobilnya. Dan lagi-lagi ada suara gedebug.

πŸ’’Apa sih ini, bikin kaget aja?!

Saya lalu brenti trus buka pintu belakang buat ngecek. Ya Allah.. tuh bocah-bocah tadi keluar mobil kan kursi tengahnya dilipet, trus karpetnya sampai ketarik turun sampai nutupin pengunci kursinya. Jadi pas kursinya dijatuhin ke tempat semula…ya nggak ngunci.

HUH! 😠
Jitak atu-atu juga nih kalo besok ketemu!

Tapi alhamdulillah sesudah itu aman damai tenang sentausa, walaupun sempet nyesel kenapa nggak lewat KM yang kayak kuburan aja, karena saya kena macet. Macet kok jam 10 MALEM, cobak?! πŸ˜…

Udah dululah. Udah jam setengah tiga. Saya ngantuk. Mau bobok dulu nyimpen energi buat berenang.

πŸ‘‹ Dadaah…!

Pawai Obor Tahun Baru 1439H

Pawai Obor Tahun Baru 1439H

Semalem saya ajak anak-anak buat ikutan pawai obor. Duuuuh.. biar aja saya dibilang katro, karena saya super bahagia banget πŸ˜‚.

Ini pawai ngangenin banget lho! Dulu pas masih kecil, setiap malam takbiran pasti saya ikut pawai obor. Pas tahun baru Islam juga ikut pawai obor.
Bahkan, standar kebahagiaan saya sewaktu kecil (selain makan) adalah ikut pawai obor.

Karena di komplek saya nggak ada pawai, saya cari-cari ke komplek-komplek sebelah. Ada yang mengadakan pawai tapi pakai seragam TPA mereka, ada yang hanya pengajian aja acaranya, ada yang pawai tapi masih nanti hari Sabtu, dan lain sebagainya.

Akhirnya beruntung banget ada komplek yang ngadain pawai obor ini pas tahun baru, trus nggak pakai pakaian seragam TPA, dan yang paling penting: orang luar (katanya) boleh ikutan.

Pawai obor ini diadain oleh Majlis Ta’lim Mushallah Ar Raudhah, Villa Grand Tomang, Tangerang.

Pertanyaan sebenernya adalah: Emang kamu pede, Pey, ajak anak-anakmu ‘menyusup’ di komplek orang. Nanti kalau ibuk-ibuknya bertanya-tanya gimana?

Jreng jreng..

Karena keinginan saya demikian kuwatnya, saya siap menghadapi emak-emak yang mungkin nantinya merasa nggak suka karena kami bukan warga komplek itu. πŸ˜‚

Semangkaaa!! πŸ’ͺ

Pukul 18.30 kami berangkat dari rumah, lalu saya turunin anak-anak saya + temennya yang juga ikut menyusup, trus saya nitip kendaraan di sebelah rumah kenalan saya yang letak rumahnya di pojok komplek, agak jauh dari mushallah. Niatnya biar nggak ngalangin jalan. Kalau parkir di deket mushallah kan takut menuh-menuhin jalan.

Ketika nyampe di mushallah, acara udah di mulai. Acaranya sekalian bagi-bagi rejeki ke anak-anak yatim.

Dan ternyata, ada berita menyenangkan, yaitu banyak temen-temen sekolah anak saya yang juga ikut pawai di situ.

Hhah.. legalah kalau begini. Jadi anak-anak saya bukan totally stangers, kan, jadinya. 😁

Dengerin pidato Prof. dr. Desri Arwen dulu. Ini yang duduk di depan saya ini anak-anak yatim.

Selesai pembagian amplop ke anak yatim, mereka makan dulu. Ketika anak-anak yatim makan, ibu-ibunya ngompakin nabuh rebana bershalawat buat ngiringin pawai obornya.

Dan untungnya mereka ramah-ramah, ke saya juga ajak ngobrol kayak udah kenal aja. Disuruh ikut gabung shalawatan..
Saya rasa sih mereka pasti mikir saya juga penduduk di komplek itu tapi jarang keluar. Makanya wajahnya asing, tapi tetap diajak ngobrol ha ha ha..πŸ˜‚

Memang mereka semua baik-baik sih. Ketika tau saya bukan penduduk situ, mereka bilang lebih banyak orang ikut pawai, lebih baik.. Yeay..!

Ibu-ibu Ar Raudhah mempersiapkan diri buat pawai.

Hayo coba cari.. Yang mana si penyusup itu?

Karena ini pengalaman pertama anak-anak saya, mereka sebenernya harap-harap cemas dapet obor apa enggak. Seharian kemarin saya ke tukang bambu 3x. Bambunya ada tapi tukangnya nggak ada. Hadeeh..

Akhirnya saya tatar dulu : kita cuman ikut-ikutan ya, kalau nggak dapet obor nggak boleh kepengen trus rewel. (Termasuk ditatar dulu kalau nggak boleh makan nasi karena itu buat anak yatim).

Tapi alangkah senangnya…ternyata anak saya kebagian obor.. yeaaay!!!

Tristan nggak bisa berhenti tertawa..

Alex – Nixie – Raihan

Dari Villa Grand Tomang, kami keliling ke Villa Mutiara Pluit terus sampai mushollah lagi.

Obor Tristan mati ketika pawai belum selesai. Dari belakang saya lihat, Percy nyamperin dan kasihin obor dia ke adeknya yang selalu berantem melulu sama dia. Ha ha ha.. memang sibling itu antara benci tapi sayang ya..πŸ˜„

Sesampainya di mushallah, kami disambut es kelapa muda yang seger banget. Dan alhamdulillah Tristan nggak habis, karena saya terlalu tahu diri buat nggak nambah.
Yaiyalah, Pey!

Sesudah istirahat bentar, ada pemutaran film Umar Bin Khatab dan.. Eh saya dapet nasi nih. Ada sisa. Kebetulan banget Tristan habis nyamperin saya bilang laper walaupun tadi udah makan malem.
Nyaem.. trus langsung habis dalam sekejab.

Ini menjelang nonton film bersama. Pas nobar, lampunya digelapin biar kayak di bioskop.

Kami juga dapet snack.
Pas dikasih snack, saya celingak celinguk nggak enak. Kami ini kan harusnya nggak masuk ke dalam daftar peserta. Takut kurang.

Dan sebenernya ada dua lagi yang bikin nggak enak hati..

Pertama,

Inget kan saya bilang saya parkirnya di pojok komplek? Saya salahnya parkir di belakang gerbang begitu saja. Gerbang itu emang jarang banget dibuka jadi saya asal parkir yang penting mepet.

Taunya, rombongan pawai lewat situ pas pulangnya. Saya untungnya berada di barisan belakang, jadi nggak lihat pas pawainya kehalang kendaraan saya.

Kedua,

Sesudah pemutaran film diadakan kuis buat anak-anak dan orang tua. Kuis itu berdasarkan film yang ditayangkan. Yang bisa langsung maju, sebut nama, dan jawab pertanyaannya.
Bahkan kalau jawabannya kurang tepat pun juga masih dimaklumi dan dapet hadiah karena menghargai keberaniannya untuk maju dan berusaha jawab. Top deh panitianya.

Percy sedang menjawab kuis πŸ’¬

Nah, apa yang bikin nggak enak?

Setelah beberapa lama diam lama-lama pengen juga dapet hadiah. Satu persatu anak saya maju ke depan termasuk Alex, temennya Nixie yang ikut kami.

πŸ˜‚

Nggak enaknya kenapa?
Setelah sampai rumah, hadiahnya dibuka.
Taraaaa…

Isinya wow sekali mengingat bahwa kami ini penyusup.

Hadiah kuis yang Wow! sekali..

Salut banget sama yang bikin acara. Anak-anak terkesan.

Dan tahun depan sepertinya mau ikut lagi ah. Dan kali itu emaknya harus bisa jawab pertanyaan supaya dapet hadiah juga.

Boleh kan?
πŸ˜„

In case video pawai obor di atas nggak bisa dilihat, klik aja tulisan ini.

Hobi Janjian Ketemuan

Saya paling hobi ketemuan dengan temen2, terutama yang jauh-jauh tinggalnya. Seneng gitu karena banyak cerita yang seru buat diobrolin.

Bisa ditebak, saya sering banget janjian ketemuan sama temen-temen di Bandara. Tempat paling memungkinkan untuk mencegat temen-temen saya yang tinggal di luar kota dan luar negri. Udah nggak terhitung berapa banyak yang ketemuan sama saya di bandara.

Kayak tadi siang, alhamdulillah banget bisa ketemuan sama Herwina Dian Aprilia (temen sma) yang saya panggil Bebek.

Ya ampuuun sumpah, dari rumah, saya sudah mengevaluasi diri, dan memutuskan tidak boleh memanggil Dian dengan sebutan Bebek lagi. Say NO to bullying.
Tapi.. ketika ngobrol seru, saya Bak Bek Bak Bek aja.. Lali, Bu!

Walaupun cuman bentar, asyik banget. Sejam yang berkualitas bagi saya. Bisa denger pengalaman2 hidupnya yang penuh warna.

Acara pertemuan di bandara biasanya berlangsung agak heboh karena aslinya nggak pernah ketemuan atau kadang ada berita yang memang heboh.

Misalnya:

Saya pernah lho, baru tau kalau teman saya Unan Hanif Hanis ternyata anaknya 3 ya pas janjian di bandara. Ternyata dia baru aja lahiran nggak kabar2. Bahkan hamilnya aja kita gak ada yang tau.

Gilak kan?

Dia sekolah di luar negri dengan mbawa anak2 piyiknya, trus hamil nggak pake ngeluh nggak woro2, ngelahirin, momong anak2, tetap sekolah..

Uugh.. sementara saya makan tidur makan tidur tapi ngeluh mau me time meluluk..

😜

Acara ketemuan sama Untung Basuki dan Runi Kumalasari yang di bawah ini juga ketemuannya cuman sebentar. Itu bukan di bandara sih, tapi di Al Safwa Market. Tapi rumah saya dan mereka sama2 dekat bandara walaupun beda arah anginnya.

Dulu, mereka itu malah nggak terlalu saya kenal deket pas jaman sekolah (iya itu dua2nya juga temen sma saya) tapi justru ketika saya dan mereka punya anak2 kecil, kami jadi sering komunikasi dan saling mengunjungi.

Pertama emang karena lokasi rumah kami terbilang dekat (nggak nyampe sejam udah nyampe – kecuali ketika lupa belokannya trus sama gmaps diarahin lewat kuburan).

Kedua karena mereka itu tipe teman yang bisa diajak heboh ngobrol walaupun (sayangnya) sekarang ini mungkin ketemuannya cuman setahun sekali karena anak2 kami udah sibuk sekolah.

Maka dari itu, karena udah jarang ketemu, jadi berkesan banget bisa ketemu mereka di sana walaupun sebentaran doang.

Tapi memang paling asyik ketemuan sama temen2 yang gampang ngobrol begini. Nggak perlu sama minat ataupun sama profesi, tapi obrolannya nyambung dan menyenangkan. Apalagi kalau ketemuannya di bandara soalnya deket ama rumah saya ha ha ha..

Duh besok mau ketemuan sama siapa lagi, ya?

Yang mau mendarat di Soekarno Hatta, boleh calling2 saya 😜.

Perbedaan Pandangan Antara Saya dengan Suami

Suami saya itu termasuk orang yang bertipe praktis. Mau beli A ya datang ke toko A trus pulang. Nggak pernah mampir-mampir ataupun belanja barang yang nggak ada di rencana.

Kalau udah niat A ya pasti ngelakuin A doang. Kayak pake kacamata kuda. Tatapannya mengarah ke 1 tujuan di depan aja.

Sama sih, saya juga gitu. Kalau udah ada tujuan B ya hanya tujuan B, tapi ya masih fleksibel-laah..

Biasanya kami nggak masalah. Saling kompromi aja. Cuman pas di Mekah ini, perbedaan saya ama suami itu seperti langit dan bumi kalau masalah tempat sholat di Masjidil Haram.

Suami saya kalau ke Masjid ya buat ibadah. Mau duduk di teras, di pelataran, di manalah yang penting masih di masjid. Nggak mikir itu katanya ada tempat yang kalo berdoa pasti mustajab. Nggak pernah mikir harus di mana karena apa. Nggak milih-milih tempat. Mana yg kosong pertama ketemu ya dia duduk di situ. Pokoknya niat dia cuman sholat ama ngaji di masjid. Titik. 

Bisa ditebak, hp suami saya paling cuman ada 4 foto sepanjang perjalanan ini.

Yaa beneeeer siiih… Tapi kan nyesuaiin sikon lah!

Saya juga gak banyak foto-foto, tapi ya gak gitu-gitu amatlah. Jauh-jauh ke Mekah kok nggak nyari view yang bagus.

Kalau Dhuhur Ashar yang hot saya emang request ke suami buat milih saf di dalem yang dingin ber-ac. Maghrib Isya biasanya asal aja ngikutin kemana suami saya melangkah buat milih tempat di masjid.

Nah.. kalau Tahajud Subuh Dhuha… ini yang suka bikin agak senewen. Saya maunya deket Kakbah. Maksudnya sekalian liat perubahan warna langit dan pemandangan indah gitu lho!

Tapi suami saya males jalan, buang-buang waktu katanya. Nggak penting pemandangannya yang penting ibadahnya. Apalagi posisi yang saya suka ada di seberang pintu masuk kami.

Dan tadi pagi, nggak lama sesudah sepakat tempat buat sholatnya di mana, saya wasap suami kalau saya pindah tempat. Tapi sebelum Dhuha saya balik lagi ke tempat suami saya sekedar untuk memotret pemandangan dari tempat duduk suami saya, buat distatusin ha ha ha… dan…

Taraaa…

Inilah perbedaan pemandangan kami dari jam 3 sampai jam 6 tadi pagi.. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Berburu SMP Negeri untuk Nixie

Wish that you could build a time machine
So you could see
The things no one can see
Feels like you’re standing on the edge
Looking at the stars
And wishing you were them

Nggak nyambung sih antara the story behind the song ama perasaan saya.. tapi mamas Louis Tomlinson ini mendadak menjadi teman setia saya selama beberapa hari yang galau dan kelabu.

Pertama kalinya saya menangis untuk anak saya adalah ketika anak sulung saya terkena penyakit dbd 7 tahun silam.

Waktu itu saya tidak bisa berhenti meratapi kegagalan saya menjadi seorang ibu, sampai-sampai membiarkan nyamuk jahat nggigit anak saya, yang menyebabkan anak saya harus dirawat di rumah sakit dan harus cek darah setiap pagi selama seminggu.

Kali kedua ini, polanya juga begitu. Saya sudah tau itu bukan salah saya ataupun anak saya, BAHKAN sebenernya yang saya tangisi ini bukan masalah hidup dan mati.

Tapi air mata ini nggak bisa diajak berkompromi.

Sesudah membeli formulir di salah satu sekolah swasta di Tangerang, saya sampai harus menepi dulu di pinggir jalan selama hampir satu jam hanya untuk menangis.

Seandainya saja kami tinggal di kabupaten, justru anak saya bisa cari sekolah negeri di kotamadya memakai nilai UN.

APA?!
Nangis sejam cuman gara-gara gak dapet sekolah negeri?

Yoi..
Segitu lemahnya saya, ya?!

Tiga hari ini rasanya sedih mikirin anak sulung saya yang tertolak oleh sistem ketika daftar sekolah yang diinginkan karena alasan zonasi TAPI ketika daftar yang sesuai zona pun nggak diterima karena banyak calon siswa yang usianya lebih tua.

Saya jadi baper, apalagi kalau digodain atau dinasehatin sama orang yang nggak berempati sama sekali. Padahal prinsip hidup bahagia bagi saya antara lain adalah jangan nyinyir dan jangan baper. Tapi ternyata ketika mengalami hal seperti ini, susah sekali untuk nggak baper.

Saya termasuk orang tua yang mendukung program zonasi (jadi nggak perlu dijelasin apa manfaat zonasi), tapi anak saya termasuk calon siswa yang nggak kebagian sekolah negeri.

Saya juga termasuk orang yang nggak masalah jika memang harus sekolah ke swasta (jadi nggak perlu dinasehatin jangan sayang sama uang kalau untuk anak), tapi saya punya prinsip sendiri kenapa (tadinya) memilih untuk selalu menyekolahkan anak di sekolah negeri.

Di semua media hanya dibahas apa tujuan dan efek positifnya. Negatifnya dibahas ya hanya selintas doang.
Efek negatif yang dibahas biasanya juga seputar: efek ini kan efek sementara demi masa depan yang lebih baik lagi. Titik. Anak saya adalah martir demi kebaikan masa depan bangsa. *ealah…drama queen..

Mereka yang jadi nara sumber rata-rata bilang: ya ini tantangan bagi semua sekolah untuk menjadi yang terbaik.

Ya ya.. Saya tau..

Saatnya membuktikan kalau sekolah di mana saja bisa jadi yang terbaik, kan?
Sekolah di mana saja yang penting kemauan belajar anaknya, kan?
Iya, kan?

Ah itu klise..

Buktinya anak saya nggak dapat sekolah negeri.
Apa itu adil?

Seandainya disurvei dulu banyaknya calon siswa dibanding jumlah sekolahnya.

Seandainya di setiap kelurahan ada smp.

Seandainya setiap smp sudah ada gedungnya (bukannya nama doang ditempel pake kertas di pinggir jalan, lalu siswanya menumpang di smp lain untuk kegiatan belajarnya).

Kalau memang sudah layak, sekolah di mana aja ya tinggal ikut pembagian zonasi. Nggak ada sekolah favorit, semua bersekolah di sekolah yang ada di lingkungannya. Ngurangin macet. Anak nggak capek sekolah kejauhan.

Tapi, ini tetap nggak adil menurut saya.

Bahkan yang paling diuntungkan adalah anak-anak yang pernah tidak naik kelas. Merekalah yang sekarang duduk manis dengan aman tentram karena umur mereka 1 tahun lebih tua dari teman-teman seangkatannya.

(Sebentar, pause dulu. Sampai di sini, bagi yang nggak bisa ngertiin perasaan saya dan siap-siap mau kasih nasehat, mending melipir jauh-jauh, daripada kena sambit bakiak!)

Saya nggak masalah dengan anak-anak yang tidak naik kelas ini. Semua orang punya masalahnya sendiri. Tidak naik kelas bukan berarti kurang kemampuan akademiknya.

Bagaimanapun juga, mereka adalah yang paling diuntungkan selain anak-anak yang tinggal se-rt atau se-rw dengan sekolah yang dituju. Just saying.

Padahal saya termasuk yang menerima dengan baik sistem zonasi ini, lho. Sungguh!
Saya bahkan mau ikut repot ngurusin anak-anaknya orang lain yang orang tuanya nggak bisa mendaftar secara online, agar mereka nggak merasa dirugikan sistem online dan sistem zonasi ini.

Makanya sakit hatinya kayak ditelikung pacar!

Kemaren saya bantu nenangin orang tua yang histeris karena anaknya histeris karena nggak dapet sekolahan. Nilai bagus. Tapi masuk mana-mana susah. Udah full sama yang zonanya dekat. Sementara mereka tinggal di wilayah kalurahan yang tidak ada SMP-nya.

Belom lagi yang marah ke sekolah karena anaknya nggak diterima padahal udah minta tolong sekolah buat daftarin.
Atau nama anaknya nggak ada di pilihan pertama langsung ke dua. Atau malah namanya adanya baru di pilihan selanjutnya ketika pilihan pertama dan kedua sudah dinyatakan tidak diterima.

Udah saya jelasin kalau sekolah cuman mbantu daftarin, selanjutnya sistem yang menentukan… nggak ngerti juga. Rasanya saya pengen teriak: Buuu, anak saya malah pilihan pertama, kedua, ketiga, bahkan sampai pilihan ke enam nggak ada yang lolos!

😣

Ya Allah..

Di pinggir jalan itu, saya sampai tersedu-sedu dan istighfar. Apa ini teguran dari Allah buat saya karena selama ini udah sombong? Karena yakin dengan nilai segitu pasti mendapatkan smp negeri yang anak saya inginkan?

Saya nggak maksa anak saya buat masuk sekolah favorit. Saya hanya bilang kalau nilainya bagus, sekolah negeri mana aja pasti mau nerima.
Dan ketika nilai UN keluar, “Amaaan,” batin saya. Nggak bisa ke SMP N 1 atau 2 ya ke 4 aja.

Sombong kali kau, mak!
Sekarang nyatanya nilai UN tak diperhitungkan sama sekali.

Trus gimana dengan anak saya sekarang? Sedih?

Sepertinya tidak.
Alhamdulillah, kalau anak saya sih bisa dengan gampang diberi pengertian tentang situasi dan kondisinya, lalu dia bilang, “Ooh okay, not a big deal..” lalu main game lagi. Moga-moga memang hatinya juga nggak papa.

Untungnya..

Coba kalau anak saya juga sudah berharap banyak, kan?! Tambah drama..

Ketika saya berusaha menenangkan orang tua lain, saya juga berusaha menenangkan diri saya sendiri. Ketika satu pintu tertutup (atau 6 pintu) maka pasti ada pintu lain yang membuka untuk anak saya.

Super ya?!

Tidak.

Itu hanya kata-kata penghiburan yang saya tanamkan ke diri saya agar tidak kehilangan akal sehat saya. Yang ternyata tidak cukup ampuh untuk menghalau air mata ini agar tidak tumpah dan melunturkan eyeliner saya.

Semoga penerimaan siswa baru tahun ini bisa menjadi evaluasi bagi pemerintah agar tidak terjadi kejadian seperti ini lagi di tahun mendatang. Semoga tahun depan semua siswa yang ingin masuk sekolah negeri bisa terakomodasi dengan baik.

***

Untuk anakku Nixie dan sahabat-sahabatnya sejak kelas 1 SD (yang juga ditolak di mana-mana): Gina, Putera, Marcha, dan Damar, semoga kalian mendapatkan sekolah yang terbaik untuk kalian..


Hugs & kisses,
πŸ’›
Momom

Oh-oh-oh, oh-oh-oh oh, if it all goes wrong‬ 🎢
Oh-oh-oh, oh-oh-oh oh, darling just hold on‬ 🎢

*btw, nilai UN Gina, Putera, Marcha, dan Damar ini semua di atas 28 lho!
Mereka sering ikut lomba-lomba mewakili SD Gebang Raya I Tangerang. Doain mereka, ya.. Doain Nixie juga..

*TAMBAHAN:

WALIKOTA ARIEF: NILAI UN MENJADI PRIORITAS PPDB

KAMALASANJIVANI: SISTEM ZONASI YANG BIKIN KEKI

Update 09 July 2017:

Sekitar pukul 02.00 iseng-iseng cek hape (saya belum tidur karena habis jadi uber driver dari bandara), dan mendapati bahwa aplikasi PPDB telah diupdate. Daaan… ternyata masa pendaftaran diperpanjang dan sistem skornya dirubah.

Saya langsung buru-buru cek pilihan pertama, GAGAL, lalu pilihan kedua, DITERIMA.. πŸ˜„ YEAY!

Memang hasilnya tidak seperti yang diharapkan karena saya selalu mendorong anak untuk mencari sekolah yang semakin jauh dari rumah ketika sudah smp, lalu lebih jauh lagi ketika sma, dan kuliah. Mental ortunya rantau semua, ya, pelan-pelan dijauhkan dari rumah emaknya.

Dulu saya malah kalo ada yang bilang sekolahin aja di SMPN 12, selalu saya jawab, “Ogah! Kedeketan”.
Taunya, sekarang masuk ke 27 yang ngesot aja nyampe. Hadeeh… ketulah ya.. Jadi orang emang harus jaga mulutnya. Hehehe…

Parahnya lagi, pas dikasih tau ada sekolah baru namanya SMPN 27, ya maleslaaah, masak sekolah di sekolah baru yg belom jadi bangunannya.. πŸ˜‚

Dan di sanalah Nixie dan Momom Popop akhirnya memantapkan pilihan.
*eaaa.. yang pas sistemnya dirubah langsung bisa memilih sekolah

Soal alasan kenapa kami mantap menyekolahkan Nixie di sekolah yang belum jadi gedungnya, biarkan hanya kami dan Allah saja yang tau, ya.. Tidak perlu dibahas di sini karena pasti akan menimbulkan kontra.

Hingga sore tadi tidak ada perubahan lagi. Saya sudah nyicil ayem. Walaupun agak sedih karena nggak masuk ke sekolah impian (iya, saya yang sedih bukan anaknya), tapi ya berbahagia karena kemaren kan sama sekali nggak dapet sekolah negeri.

Tapi malam ini tiba-tiba ada rasa sedih memikirkan anak-anak yang merasa dirugikan ketika sistemnya dirubah.

Hiks..

Mereka yang nilai UN-nya di bawah anak saya yang tadinya sudah tenang selama 3 hari, tiba-tiba tidak mendapat sekolah.
πŸ˜“

Mungkin memang sudah saatnya pembangunan gedung sekolah negri itu digalakkan, ya. Buktinya pendaftar ke sekolah negeri lebih banyak melebihi kuota sekolahnya.

Karena rasanya tidak adil bagi calon siswa yang nilainya tidak cukup tinggi untuk bersaing, tapi harus masuk swasta padahal tidak mampu secara finansial. Sama seperti ketidak adilan yang saya rasakan kemarin, pengen masuk negeri tapi tertolak di mana-mana.

Tapi kan sekarang smp swasta juga gratis kayak smp negeri?!

Iya sih..
Tapi, walaupun 96 smp swasta di Tangerang sudah membebaskan spp tiap bulan, tetap saja ada uang gedung yang dibayarkan. CMIIW

Yah, semoga sistem pembagian sekolah sesuai zona tempat tinggal ini nantinya berhasil seperti di negara-negara maju lainnya yang menerapkan sistem ini.
Kekisruhan dalam penerapan sistem baru ini, semoga jadi pelajaran untuk tahun-tahun mendatang..Aamiin..

Good night 😘 semoga nama Nixie tetap ada..

DAFTAR SMP SWASTA KOTA TANGERANG GRATIS

Granny’s Day Out

Bulan lalu, pada suatu hari yang cerah, tiba-tiba ada gagasan pengen ajak para nenek buat jalan-jalan pas hari ibu. Granny’s Day Out gitu seharian, tapi nggak sendirian. Barengan nenek-nenek yang lain beserta anak gadisnya.

Pasti seru ih pas ngebayangin nenek-nenek yang biasa sibuk itu istirahat bentar dari rutinitas. Kita yang belom jadi nenek aja juga butuh me time kan?!

Trus mulai deh saya ngelamunin nanti mau ngapain aja. Shopping, bioskop, salon…

Sayangnya hari ibu di Indonesia masih luaaamaa bener di bulan Desember.

—-

Sabtu pagi, akhir April, ibuk saya tiba-tiba telpon minta tiket karena sekolahnya UN sejak hari Selasa dan kali ini bisa terbebas dari tugas jaga ujian. Alias libur sampai Kamis.

Saya langsung beli tiket PP dan … BOOM this is it. Mother’s day.

Kebetulan pas Mei itu memang Mother’s Day di banyak negara, trus International Mother’s Day juga jatuh pada tanggal 14 Mei. (Iya sih ini mah kebetulan dan dipas-pasin aja)

Selesai beli tiket, saya bikin pengumuman di salah satu grup wasap saya yang namanya alay.. One Direction πŸ˜‚. Dan ngajakin emak-emak mereka buat meet up the next day.

Taraaaa…
Here we are…

Sepertinya emaknya Lisna malu sama kelakuan anaknya

Karena cuman 2 orang aja yang emaknya memang ada di deket-deket sini, maka kami pergi berenam buat jalan-jalan. Saya + Iboek Lastri jemput Vita + Bu Evi dulu baru jemput Lisna + Bu Rohmah.

Bu Evi emang tinggal sama Vita. Jadi pasti ikutlah karena rumahnya deket sama saya. Beliau nih jagoan loh. Multi talented mom. Jahit pakaian? Jago. Masak? Jago. Pernah punya salon juga. Pernah punya toko juga. Kalo lagi nyetir buat anter cucu-cucunya les… jadi pembalap deh. πŸ˜‚
Cuman, karena mamah (kami semua manggil mamah -pake h) emang yang paling sering ketemu ama kita-kita, berasa kami ini anak-anaknya sendiri. Kalo pergi me time, semua sering ditelponin suruh pulang. Apalagi kalo mau midnight πŸ˜‚ berasa mau kabur dari rumah.

Lalu ada Bu Rohmah. Nenek yang satu ini lebih bertipe rumahan dibanding dua yang lain. Lebih kalem dan keibuan. Rumahnya di Sepatan, jadi pagi-pagi musti dijemput dulu sama menantunya demi ikut jalan-jalan.

Selain jago jahit (dulu sempat berbisnis sprei untuk nyekolahin anak-anaknya), juga berbakat jualan pakaian. Sepertinya memang keturunan karena Lisna berbakat menggiring mangsanya untuk membeli baju tanpa menyadari kalo telah dimanipulasi oleh Lisna. πŸ˜‚

Bu Rohmah ini selama bertahun-tahun namanya dicatut sama Lisna jika ingin makan makanan kesukaannya.
“Pey, bawa oleh-oleh kepiting saus padang aja, kesukaan ibukku!”
Padahal dia yang mau.. πŸ˜‘

Kalau Iboek Lastri? Hhmm…

Ibuk saya guru di SMP 8 Yogyakarta. Hobi: senang-senang nyanyi dan lihat band.
Saya?
Ibu rumah tangga yang hobinya tidur-tiduran pake earphone dengerin lagu, trus bablas ketiduran sepanjang album Divide-nya Ed Sheeran, trus panik pas anaknya pulang sekolah tapi majic com lupa dicetekin.

Ibuk saya dulu bercita-cita jadi pramugari, tapi gagal. Jadi harap maklum aja, sejak lahir, saya sudah dikondisikan bercita-cita jadi pramugari. Makanya, sewaktu kecil, cita-cita saya nggak kreatif dan nggak berubah-ubah. Pramugari melulu. Bandingkan dengan anak saya yang cita-citanya mau jadi pohon..

Kekuatan doa ibu ya..
Saya jadi takut anak saya jadi pohon beneran.

Di perjalanan ini Vita baru sadar bahwa drakor itu bukan judul salah satu drama korea melainkan singkatan dari drama korea itu sendiri..

Seharian itu kami pergi jalan-jalan. Belanja kaca mata, belanja beha, belanja cancut, belanja tas, belanja baju, oleh-oleh, makan, lihat band, dan spa.

Ah.. tapi yang spa sih nenek-nenek doang karena keterbatasan budget HA HA HA..Walaupun tanggal muda, tidak ada budget lebih karena dadakan.
Tadinya mau nonton Kartini juga, sih, sayang waktunya nggak cukup karena kelamaan belanjanya..

Saya nggak hobi belanja. Sebenarnya kalau bisa memilih, saya pengen duduk aja sambil nunggu mereka selesai belanja.. 

Oh iya.. Dan ini! Penting ini!
Ternyata ibuk saya baru kali itu naik elevator yang dindingnya kaca. Ndeso ya? Katanya agak mak syut sambil nyengkerem lengan saya..

Pas di depan pintu elevator ibuk saya bilang: Lha ini kok kaca semua?

Me: Lha iya emang kenapa?

Ibuk: Lha ngeri dong kalo lihat luar?

Me: Lha enggak lah..

Taunya.. pas keluar elevator mau ke mushollah, ibuk saya senderan dulu karena keliyengan. πŸ˜‚

Wahana elevator by Iboek Lastri

Asyik banget ternyata seharian sama nenek-nenek. Kami yang seumuran ini ternyata selain anak-anaknya seumuran (9 anak antara 7-13th), emaknya juga seumuran.
Beda dikit doanglah, emaknya Lisna yang paling tua 60th (tapi Lisna anak bungsu sementara saya anak sulung 😱). Trus emaknya Vita 58th, ibuk saya 57th.

Fyi: Vita 36th, saya bentar lagi 35th, sementara Lisna nih bulan Maret kemaren ultah 35th tapi dia ngotot ngeralat bahwa dia lahir tahun 83 pas gerhana bulan. Bete kan?!

Walaupun tampang saya paling tua, seharusnya sayalah yang paling muda diantara mereka bertiga dan Lisna mencuri kejayaan saya dengan bilang dia lahir tahun 83.

Ini adalah ketika pura-pura menikmati band, padahal sebenarnya ngistirahatin kaki yang copot muterin toko.

Yang ini adalah cuci kaki sebelum spa. Pas itu nenek-nenek ini nggak ngerti kalo pake cuci kaki segala. Pada komplen…spa kok duduk tegak begini siih?! Mana enak? Eeh.. nggak taunya setelah selesai, ibuk saya bilang, “Jangan tanya enak apa enggak, soalnya aku tidur saking enaknya!”

Nggak punya duit buat spa? Ya gini deh sekali-kali ngalah buat emak..

Nyaem… Dari kiri ke kanan: Bu Evi, Bu Rohmah, Lisna, mamas ganteng, Vita, Me, Iboek Lastri

Btw, saya sempet kaget waktu ibuk saya pakai parfum White Musk karena saya pakai Black Musk dengan merk yang sama, dan lebih kaget juga ketika sama-sama pesan soda gembira di restoran.

Semakin menegaskan kalau buah itu bakal jatuh tak jauh dari pohonnya, kan?

EH YA ENGGAK JUGA SIH

Ibuk saya hobi dandan, sementara saya males. Bahkan hanya untuk sekedar mandi saja bisa sejam kalungan anduk doang nggak mandi-mandi.

Ibuk saya hobi belanja tas dan baju, sementara saya lebih suka belanja makanan.

Ibuk saya suka nonton live band Koes Plus-an, sementara saya suka Zayn Malik.Ya iya lah, beda generasi ya? Saya kan masih abg πŸ˜‚.Tapi kalo disuruh liat live concertnya ya pasti suka laah (walaupun mungkin pakai topeng karena malu sama umur).

Ini beda hari sih, cuman sekedar ngasi tau kalo my mom suka banget Koes Plus-an. Ibuk saya pergi sendirian ke Summarecon Mall Serpong hari Rabu malem buat lihat T-Koes, karena saya harus nemenin belajar Nixie yang mau Ujian Nasional minggu depan. Alesan..

Aah.. senengnya..

Moga-moga nanti bisa sering ngedate with my mom again. Kan siapa tau ibuk mau ikut nonton Ed Sheeran walaupun saya nggak pernah ikut ke konser Koes Plus. 😁

Happy Mother’s Day everyone!!

Lis, maapkeun ya fotomu jelek. Soalnya fotomu emang jelek semua sih.. 😜