Support Group

​Support group buat ibu2 tuh gunanya apa sih? Saling membantu dan menghibur kan ya? 

Apalagi buat ibu2 baru. Karena tanpa support group, panduan mengasuh anak pasti sesuai dengan text book yang maha sempurna itu.
Eh, emang situ termasuk ibu baru, pey?

Ya iya lah.. saya ibu baru bagi teenager. 😄 Akhirnya, sejak beberapa hari yang lalu saya bisa ikutan berkeluh kesah punya teenager di rumah. (happy birthday, nixie)
Lagian, support group itu dibutuhkan semua ibu sih. Bukan cuman ibu baru. Karena berapapun umurnya, masalah seorang ibu itu akan selalu berevolusi. Dikira orang mah karena anak-anak saya udah gede-gede trus gak ada masalah.. 
Hah.. yang bener aja?!
Misal kayak kejadian saya kemaren.

Kemaren saya curhat kalo saya bete banget karena masuk kamar mandi, semua basah. Airnya berantakan ke mana2. Ya ke dinding, ya ke wastafel, ya ke keset, ya ke cermin… padahal belum 10 menit sebelumnya saya bersihin dan saya tinggal dalam keadaan kering.
Kok bisa? Gara-garanya, anak kedua saya takut setan, trus mandinya nggak nutup tirai bath up.

Kesel kan?!
Trus masalahnya adalah, si anak yang mau diomelin ini ada di sekolah. Nggak bisa ditegur, kan?! Trus biasanya karena sibuk kegiatan ini itu, tar lupa mau negurnya, sampe besoknya keulang lagi.
Karena kata orang nyimpen amarah itu nggak baek, maka daripada jadi penyakit, mending saya nyampah di support grup saya, Grup Emak Budiman (jangan tanya asal namanya). 

Siapa tahu dapat penghiburan dari sesama emak yang anaknya kecil2 semua.
Daaan.. 
Support yang saya dapatkan adalah diketawain. 

(((DIKETAWAIN))) 

Support group macem apa pula ini?! Gada gunanya sama sekali.. 
😂😂 

Jadi bagi emak budiman, support group itu adalah bahagia ketika emak yang lain bernasib sama atau lebih sengsara.. 
Bener sih, akhirnya trus nggak bete lagi karena yang lain trus ikutan membeberkan aib anak-anaknya. Ha ha ha.. ternyata anak mereka juga seajaib anak saya..
Nggak lama setelah curhat, sudah happy, saya ngerasa bibir saya kering. Trus ke kamar mandi nyari pelembab bibir. 

Pas dibuka.. 
Taraaaaa….
KELAKUAN SIAPA INNIIIIH?!?!?!?!

😣😣😣😣
*trus curhat lagi*

#throwbacktime – Ilang Kunci

​Pagi2 lihat status temen saya yang cerita pengalaman kerja dia yang kadang pulang jam 12 malem, kadang berangkat pagi buta juga..
Dulu pas jaman saya kerja, kalau musim liburan, jadwal kerja bisa ngelewatin tengah malam, bisa pulang tengah malam, dan bisa berangkat tengah malam.
Saya jadi ingat, malem itu saya ada di depan pintu dapur dan hampir nangis karena kunci saya hilang. Jadi saya kalo masuk rumah lewat dapur karena kamar saya ada di atas dapur. 
Oiya, fyi tahun 2001-2004 saya tinggal di rumah kakaknya ibuk saya, Pakdhe Dalil dan Budhe Sumarsini Sin.
Sudah hampir pukul 1 pagi, dan rasanya capek banget. Saya telpon  sepupu2 saya,  Vivi Candra Dewi dan  Rusty Setya, tapi nggak ada yang bangun. Mereka ini bukan anaknya Budhe Sin tapi sama seperti saya, kami ini adalah para ponakan yang menumpang 😂.
Berbagai cara saya lakukan. 

Manggil bisik2.. 

Nyongkel kunci pintu pake jepit rambut.. 

Nyongkel jendela pake ice tong.. lalu pake towel tong..

Kasih isyarat senter ke jendela (yaelah kordennya aja ditutup)

Gagal semua! 
Akhirnya saya ambil kerikil biar kayak di film2 itu, lalu saya lemparin. 
Pletak!! Mbak Viviiiii..! (bisik2)

Pletok!! Mbak Ruuuuuus..!! Bukaiiiin pintuuuu…

-diulang2-
Hasilnya… pakdhe saya yang bangun. Pakdhe saya ini air crew juga tapi tentara, jadi dari penampilannya aja udah bikin kédèr maling.
Malang sekali nasib saya, kebetulan saat itu saya bukan crew aktif (extra crew), sehingga tidak memakai seragam. Padahal seragam ini penting sebagai bukti nyata saya beneran kerja 😂 bukannya abis dugem.
S: (sambil agak gemeter, merasa bersalah udah mbangunin pakdhe) Maaf, Pakdhe, saya lupa nggak bawa kunci.
P: INI JAM BERAPA?! Anak perempuan pulang jam segini? Ora ilok. Dilihat tetangga nggak enak. Bahaya, kan?! Mamamu khawatir tapi anaknya malah pulang tengah malem! (kalo dipikir2, biasanya sih malah bisa seminggu saya nggak pulang2 😂😂)
S: Ini saya pulang kerja (sambil lihatin handbag dan koper)
P: Lha kok nggak pake seragam?
S: Iya, ke Jakartanya saya extra crew, Pakdhe, kelebihan working hours. 
P: Mana sopirnya? (sopir dan mobil jemputan kan seragaman)
S: Udah pergi, Pakdhe, tadi pas saya udah nutup pagar langsung ditinggal.
Walaupun agak ragu2, akhirnya saya dilepasin. 😂 syukuuur syukuuur, batin saya..

Sampai di atas, saya acak2 kamar kakak sepupu saya dulu, baru mandi trus tidur. Rasain.. tidur kok pules banget gada yang angkat telpon. 
3 jam kemudian mereka bangun mau kerja, dan bukannya prihatin malah saya diketawain ampe sakit perut.. 😂😂😂
Pas ngalamin sih deg2an minta ampun. Pas udah lewat rasanya lucu banget.. hahaha.. saya jadi kangen rumah Pasar Minggu 😭 dan isinya. Sekarang udah nyebar semua.. 
#throwbacktime

Cerita Liburan Sekolah

Cerita Liburan Sekolah

Liburan saya Desember kemarin dibuka dengan drama keluarga. Bagaimanapun juga, saya itu drama queen. Setitik debu bisa jadi drama 10 season.

Tapi emang sepertinya dramalah yang senang jadi bayang-bayang saya hahaha.. Biar hidup lebih hidup kalo kata iklan rokok.

Dan kali ini saya mau cerita drama ketika sakit aja kok, bukan cerita tujuan wisata. Sebenernya cerita ini udah diketik pas di rs, tapi saya lupa kalo pernah ketik tulisan ini hahaha..

Cerita sakit mah sebentar, nggak mungkin panjang. Siap-siap pop cornnya, ya…


16 Desember 2016

+ Lho ini mah belum liburan kan, ya?
– Iya sih tapi awalnya dari sini.

Jadi bangun tidur badan saya pegel-pegel. Badan beraat banget, rasanya pengen tiduran aja. Trus agak siangan kok agak meriang dikit.

Liat kalender..ooh ini mah pms kali. Drama queen kan kalo pms emang selain senggol bacok, badan jadi kayak nyonya yang musti dimanja-manja.


17 Desember 2016

Tenggorokan saya mulai serak. Aduh pms kok campur mau batuk ya badan rasanya nggak karu-karuan. Sedih banget.
Merana.
Denger Niall Horan nyanyiin This Town bisa jadi ikut baper.


18 Desember 2016

Pas lagi senam di depan rumah, saya dipanggil kedalam sama anak saya.
Wogh.. Nixie panasnya sampe 40.4°c!!

Kek kesamber petir. Senam saya tinggalin. Duh gak enak sama ibu-ibu peserta senam yang pas udah selesai sampe repot ngangkatin speaker ke dalem rumah saya, karena saya gak keluar lagi.

Udah deh seharian ngurusin Nixie aja. Udah minum penurun panas tapi mentok sampe malem turunnya cuman ke 39.3°c.

Dia ngeluh badannya ngilu, tenggorokan kering, pusing, mual, pilek, dan ngantuk. Denger keluhannya jadi parno dbd.


19 Desember 2016

Pagi ini Percy ama Tristan libur. Jadi mereka ditinggal di rumah sementara saya bawa Nixie ke Siloam Karawaci.

Singkat cerita, setelah hampir 7 jam, kami pulang dengan segepok obat dan vitamin. Nixie panas karena virus. Ah iya tapi saya lupa namanya apa. Padahal njelasinnya panjang lebar lho.. 😂
Saya cuman ingat kalo demamnya bisa hilang timbul minimal seminggu. Bikin susah nyerna kalimat berikutnya soalnya nggak konsen. Saya kan mau pulkam ntar tgl 25..hiks bisa gagal deh..

Adek-adeknya Nixie juga kebagian vitaminnya karena dikhawatirkan sama dsa, mereka bakal ketularan. Ini dsa emang yang langganan anak-anak saya sejak lahir. Jadi udah hafal tabiat kesehatan Nixie-Percy-Tristan…dan saya.

Hari itu sampai di rumah, saya juga berasa gak enak badan. Sama kayak pas sebelum menstruasi. Saya sampai mikir ini saya kemaren pms, apa sakit beneran, apa campuran sih?

Trus sambil nemenin Nixie tidur, saya juga tidur. Yang dua asyik main aja berdua nggak saya tengok-tengok.. duh, maap ya, nak..


20 Desember 2016

Saya mulai batuk berat.
Bingung. Gimana nih, ya? Kalo minum obat bisa-bisa saya jadi Sleeping Beauty. Padahal Percy ama Tristan kan sekolah.

Tapi entah gimana prosesnya, saya lupa. Hari itu saya sukses minum obat batuk, sukses tidur, tapi juga sukses mberangkatin sekolah.
Itu sebuah prestasi gemilang.
Sungguh!

Saya curiga penyebabnya tak lain adalah karena saya sebegitu semangatnya bikin rumah sepi damai, biar bisa istirahat tenang berdua sama Nixie.

Yang ternyata gak bisa tenang juga karena saya baru ingat ada janji sama tukang buat benerin kamar Nixie.

21 Desember 2016

Hari ini hari terima rapor. Badan drama queen saya menolak bangun dari kasur.

Astaga.. Seandainya rapor bisa digojekin, saya mending bayar ongkos gojek aja.

Start dari kelasnya Tristan sambil deg-degan. Perasaan saya rasanya bingung mau ke mana dulu karena anak 3  sama semua undangannya, jam 08:00.
Lalu ke kelas Percy. Lalu baru Nixie.

Horee..!!
Selama ini saya selalu ada yang ketinggalan satu anak karena kelamaan di kelas lain. Ini berhasil semua ambil langsung pas dipanggil namanya.

Badan sakit saya tiba-tiba sehat karena liat nilai anak-anak. Emak macam apa ini?!
Iya, saya berprinsip nilai memang bukan utama tapi yah normalnya ibuk-ibuk ya, tetep aja kalo anaknya dapet nilai bagus ya senengnya selangit.. hahaha…

Jam 10:30 badan saya mulai berasa lagi gak enaknya.
Ambil thermometer..lho 39.3°c. Beneran sakit ya ini?

Saya fotoin hasil rapor dulu, kirim ke Popop nun jauh di sana. Trus izin ke anak-anak kalo Momomnya sakit-butuh tidur-kalo ada yang ganggu momom, langsung semua ngerjain pr kumon aja. (Ancaman disuruh belajar emang efektif bikin anak diem selagi emak butuh tidur).

Sore harinya, sekitar jam 16:00 Tristan cuci tangan dan kaki trus ganti baju, naik ke kasur saya.

‘Mom, Dedek pusing.’

Kalimat singkat yang memporak porandakan dunia.
Sempoyongan, saya ambil thermometer untuk ngukur suhu Tristan… 40,3°c!

Here we go again..

Sambil ngawang, saya ngurusin Nixie dan Tristan. Sementara Percy dari main sampai tidur jadinya sendirian aja.

Sungguh, sedang sakit disuruh ngerawat anak sakit tuh rasanya seperti pengen punya embak 5 biji sekaligus. SATU ANAK SATU EMBAK, EMAKNYA JUGA SATU. Satu lagi buat ngurusin makanan.
Cemen banget ya. Baru begini aja udah ngeluh.
Heh! Jadi perempuan jangan cengeng ya, Pey! Orang lain banyak banget yang hidupnya lebih berat..


22 Desember 2016

Hari ini saya sangat kolaps. Makanan nggak kepegang sama sekali, jadinya pasrah minta ke Mbak Ida dari Warung Nasi Keraton. Sampe nggak ngurus pembayarannya segala pokoknya pesen pesen pesen aja.

Bau rumah udah 100% bau bawang merah. Andalan saya kalo banyak virus di rumah emang potong-potong atau parut-parut bawang merah kayak nenek-nenek.

Mulut pahit, badan ngilu, demam tinggi, dsb tepar bertiga. Saya tinggal nunggu Percy juga panas. Saya udah yakin banget bakal kejadian, sampai rasanya pengen nangis.
Semua vitamin dan obat udah saya suapin ke anak-anak, saya sendiri juga minum vitamin dan parasetamol. Tapi sepertinya nggak ngaruh.

Botol-botol kosong praxion forte ampe bertebaran. Dan saya masih bertahan belom bawa semuanya ke rs karena saya masih bisa berdiri. Toh udah dibekalin obat sama dsa anak-anak saya.

Hingga..

Tengah malam dipecahkan oleh bunyi thermometer melengking menandakan kalau kak Percy has joined the club.

Saat itu adalah saat terchaos dalam hidup saya.

Suhu kami berempat bisa buat ndindihin telur sebaskom. Percy nyeri. Nixie eneg. Dan Tristan bahkan jalan sendiri ke kamar mandi buat muntah.

Saya cuman ngikutin sambil sempoyongan. Lalu ikut muntah. Dan nangis.

Ketika semua anak sudah anteng di kasurnya, saya terjebak di lantai kamar mandi buat nangis dan muntah lalu nangis lagi, lalu ngerangkak ke dalam selimut, lalu saya wasap temen saya buat diantar ke Siloam Karawaci.

Happy mother’s day, my self!


23 Desember 2016

Entah bagaimana saya berhasil masuk ke mobil sahabat saya. Kepala saya sepertinya nggak nempel ke badan karena saya bahkan nggak bisa ngerasain mana yang sakit atau apa yang saya rasakan kecuali mual.

Sesampai di ER, kami berjejer. 3 dokter mengerubutin saya karena yang tau riwayat panas anak-anak saya, ya cuman saya. Pelan-pelan saya jelasin karena saya sendiri mau muntah tiap buka mulut.

Dan ditengah ke-chaos-an itu, kami (saya dan para dokter serta perawat ER yang di sekeliling tempat tidur saya), sempat tertawa terbahak-bahak bersama karena sungguh.. kami kayak orang bingung.

Saya sendiri merasakan antara panik tapi sekaligus lega karena sudah merasa berada di tangan yang tepat, sementara dokternya pengen buru-buru bertindak tapi juga harus mencatat keterangan saya.
Dan…

Pertama kalinya dalam sejarah hidup anak-anak saya, mereka diambil darah, diinfus, bahkan berkali-kali karena gagal – TANPA SAYA.

Tanpa saya.

Saya pengen nangis karena merasa membuat anak saya menanggung beban sendiri (walaupun ada sahabat saya Vita dan Lisna yang nemenin anak-anak saya).
Tapi saya menghibur diri. Ini pelajaran juga buat anak-anak saya.

‘Oke, nak, inilah hidup! Umur kamu udah 7 tahun, saatnya kamu tau kalo Momom nggak bisa selamanya nemenin kamu!’

-dan 8 tahun, dan 10 tahun –

Lalu saya merem. Tenang. Sudaah..tenaang.. inhaaale..exhaaale..
Mereka sudah berada di tangan yang tepat. Berkali-kali bilang ke diri sendiri.

Kamar perawatan khusus anak, penuh. Lantai di bawahnya, penuh. Lantai di bawahnya lagi hanya tersedia 2 bed yang itu juga harus nunggu pasien pulang dulu.

Akhirnya, setelah yakin kami berempat bener bertalian darah, masing-masing kamar diisi 2 bed. Dan kami bisa tidur dengan tenang malam itu.

Oiya.. malem hari selama 2 hari pertama, bergantian Lisna ama Bu Nining yang jagain anak saya di kamar sebelah. Siang harinya sempet 2x Teteh Nurul yang jagain, jauh-jauh dari Majalengka hehehe..
Kalo nggak ada mereka, saya pasti juga bakal sedih merana mikirin anak-anak.

Kalo malem hari Bu Nining sibuk mendongeng buat Nixie ama Percy di kamar sebelah, besoknya Teteh Nurul mijitin saya.. hahaha..

Kalo Lisna sih, dia sibuk sejak antar saya sampe pulang ke rumah saya buat ambil skin care yang terlupakan, balik ke rs lagi jagain anak-anak saya. Kenapa? Kok dia baik banget?

Jawabannya tak lain dan tak bukan adalah karena DIA NGGAK ENAK MAU NINGGALIN SAYA BUAT LIBURAN KE JOGJA. Rencananya kan bareng tanggal 25 nanti.. 😂

Fyi: saya tinggal jauh dari ortu, mertua, dan sodara, termasuk sodara ipar. Hanya temanlah yang bisa saya andalkan sebagai penolong saya. 😘

25 Desember 2016

Harusnya pagi hari ini saya dan anak-anak pulkam ke Jogja naik kereta. Tapi malah liburan di rumah sakit.

Pas akhirnya saya mampu jalan kaki, saya ke sebelah buat nengok. Hiks.. begitu lihat muka saya, Percy langsung terisak-isak nangis minta dipeluk. Katanya kangen.

Saya jadi ikut sedih dan kesian. Harusnya sakit kan disayang emaknya…ini malah semua kayak anak ayam kehilangan induknya.

Yang lucu adalah ketika suami saya telpon.

Popop: Udah di mana?

Saya: Lho emang di mana?

P: Bidung jadi hari ini kan ke Jogja?

S: (oh iya mati aku..aku lupa) Aaah iyaa.. bener!

P: Ati-ati ya di jalan..

S: Iya.. (berbisik lirih sambil nyilangin jari)

Suami saya emang nggak tau prahara istri dan anak-anaknya di rumah karena sedang tugas ke luar negri. Tapi nanti kalo udah mendarat di Indonesia pasti dikasih tau kok..tenang aja..

Saya emang sengaja nggak ngasih tau karena nggak mungkin bisa dapat crew pengganti untuk jarak sejauh itu.

Malem hari itu anak-anak di sebelah nggak ada yang jagain. Toh Popop tengah malem juga udah sampai Jakarta. Sebentar ini sendirian gak papalah..
Kalo siang emang mereka udah saya percayakan sama suster aja.

Tapi namanya emak.. rasanya galau. Belum tengah malem udah 2x saya jalan ke kamar sebelah.

Dan saya lain kali nggak akan lagi deh bikin jokes soal suster ngesot atau hantu pasien, karena pas saya jalan ke kamar anak saya, pelan-pelan, bawa infusan…

Yang jaga pasien di kamar depan sempet mau pingsan lihat saya lewat. Pucet sambil bilang, ‘Ya Tuhan!’ tapi trus ketawa.

‘Emang ada kamar lagi ya, di pojokan? Saya pikir itu tangga darurat doang!’.

Dém.. kalo dibilang saya ini art udah sering. Kalo disangka hantu ya baru sekarang..

27 Desember 2016

Alhamdulillah anak-anak udah boleh pulang. Nyicil ayem. Bapaknya juga libur bisa jagain.

Cuman saya masih terhalang trombosit yang turun terus.  Saya nih virusnya nyerang saluran pernafasan, tapi hubungannya sama trombosit masih misteri. Emang bisa terjadi tapi saya nggak paham hubungannya gimana. Saya nurut ajalah sama pak dokter.

Tapi yang penting anak-anak udah sehat, saya mah mau tidur-tiduran aja dulu. Badan emang butuh istirahat banget.

Pas mau pulang, Percy ama Tristan nangisin saya. Katanya kasihan liat emaknya sendirian di rs. Tapi kalo nggak di rs takut nggak semvuh-sembuh. Jadi setengah geli setengah kesian. Hahaha…
Selama 2 hari berikutnya saya baru benar-benar bisa tertidur pulas. Saya hanya bangun kalau saatnya mandi, makan, sama mau ke toilet.

Kata dokter, obatnya emang bikin ngantuk berat. Harusnya dari awal udah tidur melulu, tapi mungkin karena saya stress mikirin anak-anak jadinya malah kurang tidur.

Saya sempetin pake masker biar muka saya cling 😂 kan kalo udah seger pasti boleh pulang. Capek juga tiap hari diambil darahnya.


29 Desember 2016

Alhamdulillah, setelah 2 hari tidur terus, siang ini udah dibolehin pulang. Jam 2 saya urus administrasi dengan dibantu suster buat dorongin kursi roda saya. Saya emang masih lemah rasanya, tapi karena trombosit udah mulai naik sedikit, saya disuruh pulang aja.

Walaupun masih gemeter kalo buat jalan, saya memilih untuk setuju pulang. Saya udah bosen makanan rumah sakit yang walaupun saya habiskan, rasanya kayak nelen keset.

Saya agak bingung dengan mata saya, tapi mungkin itu efek saya tidur melulu. Jadi kalau melihat jauh seperti orang plus. Lihat iklan yang ada neon putih di dalemnya itu, tulisannya pecah.

Saya jadi takut mata saya riba-tiba plus secara saya suka ledekin Popop Supopop yang matanya plus pas lihat tulisan yang silau gitu..

Udahlah gak usah dipikirin..

Jam 16an saya sampai rumah. Turun dari taksi, ada suami di balkon berdua sama ipar yang nengokin anak-anak.

Iya.. suami saya emang jahat. Istrinya lemes malah disuruh pulang sendiri bukannya dijemput.

😄😄

Hahaha.. gaklah. Becanda kok.

Saya yang nggak mau. Kalo suami saya yang urus administrasi dan jemput saya, selain lama, nanti anak-anak saya bertiga di rumah gak ada yang jagain. Bukannya nggak pernah di rumah bertigaan aja, tapi ini kan lagi sakit.

Saya ngobrol bentar trus tidur. Trus makan malam. Trus tidur lagi sampai pagi.


30 Desember 2016

Amazing, hari ini saya kayak orang mati. Tidur terus. Rasanya kayak jetlag. Ngimpinya kayak nyata. Pas bangun kayak ngimpi trus bingung. 😂


31 Desember 2016

Setengah nyeret badan, saya pergi juga ke Jogja. Kandas keinginan anak-anak buat naik kereta, karena akhirnya kami naik pesawat juga biar cepet.

Suami saya sebenernya agak nggak setuju saya memaksakan diri pulkam. Tapi karena besoknya dia harus kerja ke luar kota selama beberapa hari, maka dia pikir kalo di Jogja malah ada yang ngurusin istri dan anak-anaknya.

Dari pintu gate ruang tunggu sampai ke gate 17 rasanya jauuuuuuuh banget. Badan pengen buat rebahan aja rasanya. Untung di terminal 3 ini pengantar bisa masuk ke checkin counter. Jadi sebelum masuk ke ruang tunggu, suami saya yang urusin checkin, sementara saya dan anak-anak pergi makan.

3  Januari 2017

Kali ini bangun tidur, badan rasanya sudah lebih segar. Saatnya pulang ke Tangerang lagi. Liburan apa ini, pulkam kok sekejab doang 😂.

Cerita di Jogja gak usah di tulis ya. Karena cuman anak-anak yang pergi jalan sama eyangnya. Selama di Jogja saya tidur melulu. Tidur makan tidur makan.

Akhirnya kami berdelapan (saya + Lisna dan anak-anak) bisa pulang bareng juga. Saya sempat sebal dengan mamas checkin. Karena kami nggak booking seat, saya nggak mau self checkin. Takutnya duduknya pisah sendiri-sendiri. Kalau ke konter checkin kan siapa tahu bisa berdua-berdua atau malah jejer semua deketan.

Tapi pas checkin, kami cuman diberi dua boarding pass.

+Lho kok cuman dua, Mas?

-Iya, Bu, yang ada ktp cuman 2. Sisanya batal. Harus ada ktp.

+Kan anak-anak, Mas?!

Trus mamas itu baru deh ngecek nasib yang 6 anak itu bagaimana..😑

Ini Tristan dan Nadila

Dan ketika mendarat di Soekarno Hatta, saya pengen banget makan nasi soto kudus. Pake cabe banyak. Pasti nikmat.
Soto kudus inilah makanan yang di lidah berasa enak beneran sejak saya sakit. Berarti saya sudah hampir sembuh total beneran.



18 Januari 2017

Alhamdulillah sekarang sudah sehat. Anak-anak udah normal masuk sekolah.

Saya baru seminggu terakhir ini sembuh total. Tapi syukurlah anak-anak lebih cepat pulihnya.

Alhamdulillah kemarin diberi sakit, biar lebih bersyukur lagi..

Terima kasih doanya ya, temen2..

Ultah

Ultah

​Saya nggak suka masak. 

Mending nguras kolam ikan + mbersihin pompa2nya daripada motongin wortel. Atau mending ngecatin pot2 dan bikin prakarya daripada harus ngebumbuin ayam. Kalo nggak inget anak2 di rumah musti makan, ya mending gak usah masak (mending nebeng makan di rumah tetangga hahahaa…).

Kemaren saya puasa nyaur utang ramadan pas saya hamil dulu. Jangan kaget ya.. padahal anak bungsu udah 7tahun, saya baru nyaur utang. Dulu saya masih kekeuh kalo fidyah aja sudah cukup soalnya. Tapi ternyata kalo saya masih mampu, ya saya harus nyaur puasa.

Trus kemaren itu saya ulang tahun. Nggak ada yg special sih. Suami dan anak2 aja lupa lho! 😂 walaupun emang sih, saya paling suka kalo suami lupa. Jadi bisa modus minta kado transferan.

Nah karena nggak ada yang spesial, ya di rumah ya nggak ada yang spesial. Gak ada kue2 atau hawa ulang tahun gitu. Saya juga nggak mau traktir2 karena bulan ini saya pengeluarannya udah hampir over budget.

Tapi..tapi..

Ternyata temen2 tetep pada datang. Ada yang barengan ada yang sendiri2. Dari pagi buta niat ngeganggu, sampe sore hari karena ngepasin maghrib. Untung ada yg bawain kue jadi mereka makan kue pemberian orang hahaha… *ipey kau sungguh nggak modal!

Dan… terakhirnya malah ada yang bookingin tempat buat rame2 buka bersama..😂 padahal saya doang yang puasa. Ya udah, yang tadi pada datang lebih pagi sekalian diajakin buat makan malem. Termasuk si kecil Arief – yang foto berdua ama saya, yang hari itu juga ultah, yang pas saya kirim foto itu ke grup keluarga dibilang mirip Tristan Yustim.

Semoga selalu sehat dan bahagia ya, Arief dan saya dan semua orang di sekeliling saya. 😄 
Terima kasih atas perhatiannya..

Mirip gak?

FullDaySchool

Ikutan ah nulis yang sedang trending topik ini. Biar kekinian..

Tapi sebelumnya, saya mau kasih tau latar belakang saya dulu ya.. Saya ibu rumah tangga berumur hampir 34 th, yang punya 3 anak laki-laki kelas 2, 3, dan 6 SD.

Di rumah saya bukan termasuk ibu sabar. Saya juga sering teriak kesel plus melotot semelotot-melototnya kalo anak saya nggak nurut.

Saya beberapa kali nangis gara-gara merasa nggak becus jadi ibu. Anaknya berantem melulu. Suami saya sudah kebal taruh hp di telinga hanya untuk denger saya nangis tanpa berani komentar (kalo komentar pasti kena sambar amarah juga soalnya).

Jadi kalau orang berpendapat saya memilih menolak full day school karena saya bisa mendidik anak saya dengan baik dan benar itu sebenernya salah. Saya menolak bukan karena nggak melihat kenyataan bahwa anak lebih terawasi di sekolah daripada dibiarin tanpa pengawasan ketika orang tuanya kerja.

Bukan juga karena saya nggak mau melihat kalo banyak orang tua yang memenangkan piala the worst parents ever soal pendidikan karakter anak.

Tapi..begini ceritanya…

Dulu pas saya masih SMP (negeri) pernah diuji coba sekolah 5 hari, dari jam 7 sampai 3.30.
Nggak ada katering sih, trus nggak ada yang bisa anter bekal yang fresh. Jadi saya bawa nasi sejak pagi yang rasanya bagi saya tetap seenak nasi hangat karena makan siangnya rame-rame.

Trus isi kegiatannya?

Hhmm.. coba saya inget-inget ya… kayaknya pelajaran semua deh. Soalnya Sabtunya libur jadi dipadatin. Eh masak, sih? Iya, deh, kayaknya pelajaran gitu semua.

Apakah saya stress? Enggak tuuh…

Bener lho! Justru saya asyik bisa ngobrol lama-lama di sekolah. Capek sih iya. Berasanya pas perjalanan pulang. Pengennya tidur. Apalagi saya kan naik bis kota. Deket jendela. Angin sepoi-sepoi bikin ketiduran saking capeknya. Pas bangun-bangun udah kebablasan dan betenya minta ampun, musti naik bis lagi menuju tujuan yang benar.

Nah, sekarang ini anak-anak saya udah SD semua. Karena sekolah negeri ya tentu saja jam belajarnya bentar, tapi sudah ada les mata pelajaran sejak kelas satu.

Iseng-iseng ditotalin dengan les (termasuk jeda antara sekolah dengan les – biasanya sejam), kelas 1 – 2 itu 6 jam, kelas 3 – 4 itu sekitar 7,5 jam, dan kelas 5 – 6 kurang lebihnya 8,5 jam. Masih jauh kalo dibandingin wacana full day school yang 10 jam.

Selama ini saya enggak ikutin les karena takut anaknya capek udah ikut les musik, ngaji, dan Kumon, walaupun akhirnya yang sulung terpaksa ikut les sekolah juga ketika naik kelas 6, karena (duh malu saya) saya udah keteteran nggak bisa selalu dampingi anak belajar.

Kalau adik-adiknya sih belum ikut les sekolah. Pelajarannya juga masih santai. Banyak-banyak bermain aja biar nanti pas udah gede nggak hobi mainin anak orang.. eeaaa…😂

Fyi, les Kumon ini nggak seperti yang diberitakan lho. Kapan itu baca tulisan ada anak stress karena dipaksa dalam sekian menit harus selesai berapa lembar. Ah ya emang bener sih, tapi ya nggak dipaksa.

Kalo menurut saya itu yang salah ya orang tuanya (kalo memang ceritanya bukan hoax), bukan Kumonnya.

Anak-anak saya jumlah PR nya bisa request sesuai kemampuan, kok. Kadang cuman 3 lembar aja, kadang 5 lembar (normalnya 10 lembar). Libur nggak ambil PR juga bisa walaupun sangat tidak disarankan oleh pembimbingnya.

Saya kalo Minggu atau liburan sekolah nggak pernah suruh anak saya ambil PR Kumon. Karena libur is libur.

Walaupun memang hasilnya nggak sedasyat yang rajin ngerjain PR (atau memang yang dari sananya emang otaknya kek kalkulator – baru sebentar gabung langsung naik level atas).

Cuman ya itu, Kumon, ngaji, dan musik itu prinsipnya adalah berlatih setiap hari. Dan saya rasa itu udah kebanyakan apalagi kalo mau ditambah les sekolah. Kan sayanya juga capek nganterin.

Lalu anak saya yang akhirnya ikut les sekolah itu gimana? Stress nggak? Well menurut saya iya, harusnya anak SD itu masih senang-senang bermain kok malah penuh lez.. 

Tapi kenyataannya pas saya tanya apa mau ada les yang di lepas, anak saya enggak mau.
Senin sampai Kamis bener-bener 8,5 jam di sekolah, lanjut ngaji dan les Kumon. Tapi anak saya ya seneng-seneng aja bisa sholat, makan, dan main bareng temen-temennya di sekolah sampe sore. Bahkan nggak mau pulang dulu (paling 3 menit udah nyanpe rumah) karena asyik sama temen-temennya. Padahal Sabtunya nggak libur lho.

Trus ini sebenernya  ke mana arah pembicaraan saya?

Jadi gini.

Sepanjang menyenangkan, sekolah emang asyik kok. Dulu pas saya SMA malah kerasan tuh di sekolah hahaha…

Buat anak saya, kalo di rumah kan mainnya nggak seaktif di sekolah yang ada lapangan luas. Dengan biaya seratus-duaratus ribu perbulan aja anak saya udah nambah belajar dan nambah bermain sama temen-temennya. Udah gt saya enggak repot ngajarin lagi di rumah. 

Padahal fasilitas seadanya tapi saya lihat anak saya enggak stress. Apalagi kalo fasilitasnya memadai untuk mengakomodasi anak. Pasti anak tambah senang dan tampah cerdas.

Tapi..

Aslinya sekolah anak saya itu gratis. Kalo ortu siswa nggak patungan uang kas, nggak ada tuh sekedar kipas angin apalagi ac. Jangan berharap deh ada ac, sd anak saya emang sd super biasa banget. Kecuali mendadak sontak ada donatur yang beliin ac sekalian bayarin listrik perbulannya.

Dulu saya masukin ke SD pertimbangannya hanya pada jarak. Bagi saya, SD itu harus yang punya halaman dan deket sama rumah karena saya kan di rumah. 

Biar bisa naik sepeda ke sekolah dan rata-rata temannya berasal dari dekat-dekat sekolah juga. Jadi masih bisa janjian main bareng sesudahnya. Soal prestasi akademisnya itu nomor dua.

Dan sekolah anak saya itu seperti kebanyakan SD Negeri Kota Tangerang lainnya yang jam belajarnya itu gantian. Shift. Nggak cukup ruang kelasnya kalo semua masuk sekolah bareng-bareng.

Jadi pas denger Pak Mendikbud punya wacana full day school, wow.. yang bener aja?

Nggak usah pakai dijelasin bahwa ya nggak mungkinlaah sepanjang hari cuman pelajaran sekolah. Kan bakal ada pendidikan karakter. 

Tapi yang mau nambah jam les aja kan bayar, apalagi kalo yang jam sekolahnya wajibnya diperpanjang.
To tell the truth, uang kas POMG sekolah 100rb per-TAHUN aja susaaaah banget kekumpul semua. Per-tahun lho! Per-tahun.

APA?! 100rb aja nggak mau bayar? Bukan! Bukan nggak mau. NGGAK BISA, sekali lagi bukan nggak mau. 100ribu itu buanyaak bagi beberapa orang!

Full day school itu kan pasti berbiaya. Belum lagi musti nambah ruang kan, biar nggak ada shift kelas.

Lha kan baru wacana, kok udah nggak setuju aja? Main petisi segala. Dengerin dulu donk!

Ya menurut saya, ketika level menteri berbicara itu pasti udah ada pemikiran matangnya walaupun baru wacana. Makanya kalo artis-artis ngelakuin kesalahan trus dicecar sama haters trus bilang bahwa mereka manusia biasa yang bisa bikin salah…. Tidak segampang itu.

Presiden, menteri, walikota, gubernur, para artis dan sebangsanya itu role model. Semua omongannya akan tercatat di dalam sanubari para rakyat jelata. Jadi mereka itu bukan manusia biasa.

Jadi kalo Pak Mendikbud punya wacana, ya seharusnya sudah siap dengan pertanyaan yang akan dimunculkan oleh para haters, para ahli (baik yang ahli beneran ataupun yang mendadak ahli), dan terutama para ibu-ibu semacam saya.

Kalau memang wacana full day school itu bagus, ya kemukakan. Kalo ditanya ya jawab dengan jawaban yang bisa dipertanggung jawabkan (walaupun kalo namanya wacana itu ya memang baru rencana).

Kalo banyak yang koar-koar anak bisa strees? Ya jawab aja kan isinya nggak belajar mata pelajaran sekolah aja.

Kalo yang sekolahnya shift, gimana, Pak? Ya bikin gedung baru donk! Susah amat..

Kalo banyak yang ngedumel biayanya tinggi? Ya … eerr… ya nanti pokoknya pemerintah yang akan bayar full.. hehehe.. aamiin (apa ta iki, malah amin).

Dan sebagainyalah nggak tau saya jawabannya. Pokoknya Pak Mendikbud harus punya jawaban yang bisa diterima dan direalisasikan (walaupun baru wacana).

Nah, tapi nggak lama kok malah ada berita rencana ini dibatalkan.

Lhooo!!! Piyeee?!

Justru saya kaget. Ini wacana kok datang seperti kilat dan petir yang menyambar-nyambar.

Orang liat kilat itu kadang nggak bisa langsung siap pas denger petirnya. Pas petir menggelegar, kagetnya minta ampun. Tapi masih shock dengan kedatangan petir, si petir itu udah pergi semendadak kedatangannya.

Menurut saya, wacana itu kalo dibatalkan secepat kilat, rasanya kok kayak “ini wacana sebenernya gimana sih? kayak tergesa-gesa di-wacana-kan.”

Mana udah pada ribut yang pro dan kontra.
Ealaah.. Jadinya sebentar doang kan ributnya..

(Hahaha.. penikmat keributan.. #dramaqueen ..maap becanda)

Kebanyakan yang pro kalo menurut statistik newsfeed sosmed saya ya yang memang anaknya sudah full day school di sd-smp swasta yang tentunya secara materi dan fisik sekolahnya udah terjamin, atau mereka yang anaknya sekolah di pesantren sekalian yang asrama.

Nah, saya rasa buat para orang tua bekerja yang nggak pengen anaknya tak terkontrol, bisa memilih untuk masukin anaknya ke sekolah swasta seperti itu aja yang memang udah banyaaaak jumlahnya.

Nggak usah deh pakai acara mengumumkan dengan bangganya kalo anaknya toh bisa kok bertahan dan sukses karena sekolahnya seharian. Apalagi dengan membandingkan ‘karakter’ antara anak yang bersekolah di swasta yang full day dengan anak yang bersekolah di negeri yang sebentar doang jam belajarnya. Ra ilok kuwi..

Sementara yang kontra dibagi banyak faktor.

Satu, mereka  ada yang mikir ya apa nggak stress kalo dari jam 7 sampe jam 5 isinya belajar ipa dkk melulu. Padahal kalo dari penjelasan Pak Mendikbud kan bukan gitu.

Dua, mereka yang pesimis apa iya kalo sekolah gratisan -mana shift pulak- itu bisa dibikin full day? Sekolah macem gitu kan fasilitasnya nggak mungkin cuman toilet doank kan?

Tapi pastinya udah baca wacana satunya lagi, kan, kalo sekolah negeri belum tentu akan dilanjutkan ke-gratis-annya. Tapi baru wacana loh! (Trus udah siap-siap mau komen lagi).

Tiga, lha kok alasannya Pak Mendikbud nih cuman karena ortunya kerja. Lha ini udah dibela-belain nganggur nih biar pas anaknya pulang ada orang di rumah.

Empat, dasar nih Mendikbud… *@€$^@;!(÷€=;$,$(#£€₩!!

(Isinya cuman sumpah serapah yang bikin orang yang pro full day school tambah setuju dengan program full day school)

Nah kalo saya sih masuk kategori dua dan tiga. Tapi ya sebenernya saya bukan termasuk orang kritis sih. Saya termasuk orang yang.. ya sudahlah…kalau emang maumu begitu…
Jadi ya saya bisanya cuman komen doang mikirnya belakangan (malah biasanya nggak pake mikir), hahaha..

Aiih.. udah jam 08:21.
Sudah dulu ya… mau anter jam dinding buat kelas anak sulung saya yang belom ada jam dindingnya.. maklum.. sekolah gratis, dana BOS udah habis buat guru honorer dan pengadaan buku paket..  hehehe..

Videonya Teteh Lilis

Karena aplot ke Youtube ternyata kena copyright.. jadilah dikirim lewat WA. Eh kepotong.. Padahal nyari yang kira2 nggak ketahuan video makernya, secara bikinnya pake hp seadanya… 

Nih, Te Lilis, savenya lewat sini aja ya.. hahaha.. kita ini semacam idup di jaman purba aja mau share video diem2 aja susah bener..


Trus ini ada bonus behind the scene 😂

Biawak

Biawak

Ini adalah pak satpam di komplek saya. 

Tadi siang pas mau keluar rumah, saya denger ada anjing di bawah mobil.
Beberapa kali memang ada anjing yg masuk pas pagarnya nggak ketutup trus kekunci di halaman rumah saya.

Pas saya samperin kok suaranya malah gaduh kayak takut (nggak biasanya takut, soalnya anjing-anjing udah nganggep saya sesamanya 😂).

Taunya pas dilongok ternyata biawak.

Saya kaget, reflek buka pagar. Dia juga tambah kaget pas liat muka saya, trus tergopoh-gopoh nyebur ke kolam ikan.

😱

Saya seketika sadar siapa predator pemangsa ikan-ikan saya yang raib secara misterius.
Saya dan suami sering ngitungin ikan, kok banyak yg ilang tiap diitungin. Tapi kami pikir di makan lele kami yang udah gede. *nasib kolam yg isinya campuran, termasuk ikan aquarium*

Kemaren secara mengejutkan, si lele mati. Kepalanya tercabik. Waah.. apa berantem sama ikan sapu-sapu, ya? Tapi ya kami gak mikirin panjang lebar lagi.

Beberapa kali pas pulang nonton midnight, saya emang denger suara kaget trus nyebur ke got. Saya pikir tikus gede.
Karena saya sendirian, gelap, sepi, mana di gang buntu yg sebelahnya rumah kosong pula, saya nggak berusaha cari tau itu hewan apa. Pokoknya tikus got raksasa aja.

Ternyata…

Dan biawaknya juga jago manjat pager lho!
Pas kejar-kejaran sama pak satpam, dia sempat manjat pager tapi kepegang ekornya.

Maaf ya, biawak..